Postingan

GrabFood

Gambar
Tiap hari aku order GrabFood.  Nggak masak sama sekali, karena kalo dihitung-hitung, kok lebih mahal biaya belanja bahan mentah + masak dll.  Kalau pakai GrabFood dan lagi banyak promo, lumayan banget.  Ini saya pesan 60ribu, dapat Ikan Kerapu, Ikan Nila, Ikan Lele, Ayam Goreng Crispy plus Nasi Putih, Sambal, Es Teh Alhamdulillah.... wareeegg maksimal.Bisa utk stok makan sampai nanti malam :D  ((kucing2 di rumah juga hepi!))

Hujan

Gambar
 Hujan  Turun dengan syahdu di bulan Sabtu Membuat aku berpacu dengan waktu Ada kalanya aku berpikir, apa yang salah dengan diri ini?  Selalu terjebak dalam rasa keliru.  Dan merasa tidak layak mencapai ini dan itu  Aku suka hujan.  Suka aroma petrichor.  Yap, bau tanah yg bersentuhan dengan rintik hujan.  Aku suka itu semua.  Aku suka mengetik dan memroduksi sesuatu di laptop Manakala hujan turun Ibarat irama orkestra yg indah  yang menjadi backsound atas apapun yang aku goreskan.  Terkadang aku sentimentil sekali perihal hujan Aku merasa, buliran air itu seakan ingin bercengkrama denganku membawakan pesan bahwa "All is well"  "this shall too pass" "what doesn't kill you make you stronger!" Tetaplah ber-positve thinking, Nurul! Dunia di sekitarmu mungkin sedang tidak baik baik saja.  Tapi hujan mengirim cerita..... bahwa, Hidup adalah harapan dan semangat yang harus terus dijaga :D

Takdir baik vs takdir buruk

Gambar
 Halo,  Saya kembali lagi ke blog ini.  Sarana katarsis :D  Belakangan ini, saya lumayan sering mengeluh, kalo hidup terasa sangat membosankan. Ga ada yg bisa jadi bahan pamer *hakdesh* maksudnya yaaaa, kan kita lagi kejebak pandemi. jadi, praktis ga bisa ke luar kota/ luar negeri (walopun misalnya ga pandemi juga belum tentu trip ke mana-mana sih) Nah, rupanya, keluhan saya tadi berbuah "sesuatu".  Yap, ada "hadiah" yg saya terima di tahun 2021 ini.  Hadiah quote in quote ya.  Artinya, sebuah "teguran" dari Yang Maha Kuasa, kalo tidak sepantasnya saya mengeluh. Maka dari itu, saya dapat "hadiah" yang..... to be honest, bener-bener bikin saya laksana dihantam palu godam.... tapiii.. ga ada opsi lain, selain SABAR, IKHLAS, RIDHO, TAWAKKAL.  Hadiah ini bener-bener spesial.  Istimewa.  Membuat saya udah ga sempat iri dengki dgn pencapaian orang lain.  Membuat saya kudu fokus dgn diri sendiri.  No more FOMO.  Please welcome JOMO alias Joy of Missing

Senang Lihat Orang Lain Susah, Kenapa Gitu Ya?

 Kapan hari baca artikel di Tirto, yang intinya, ada beberapa orang yang merasakan kenikmatan manakala melihat penderitaan hidup manusia lain.  Kok bisa ya?  Hmm, aku juga heran. Soalnya, temenku bilang, manakala dia posting IG Story yg menceritakan problema hidup, penonton/ viewers IGStory-nya tuh banyaaakkk Tapii, di lain waktu, ketika temanku ini posting endorsement/kerjaan di Instagram Story, eh, yang nonton (voluntarily) seuprit banget! "Kenapa sih, kok kayaknya orang seneng dgn derita hidup orang lain? Atau sekedar kepo aja? Atau gimana?" 

Ngeblog pakai HP

 Ni saya lagi pengin mencurahkan isi hati via blogging 😆😆😆 Kalo nunggu buka laptop, kadang udah lupa apa tadi yaaa yg mau ditulis. Ya wis lah, pakai Handphone aja. Ternyata bisa juga kok, blogging pakai HP. Risikonya paling banyak typo  Tapi ya gapapa kan Namanya juga hidupppp, pasti ada risikonya ye kan 

Status FB tentang Panti Jompo

Gambar
 Jadi, kemarin tuh aku nyetatus gini:  Ada tetanggaku yg cukup "unik". Suatu ketika blio bilang gini, "Aku kalo sudah pikun, mau masuk panti jompo aja. Toh sekarang banyaak panti jompo yg bagus, dgn kualitas dan layanan yg prima. Aku sudah survey beberapa tempat, dan udah infoin ke anak²ku." Entah kenapa, aku kok ngerasa "wow, eyang satu ini anti-mainstream bangettt" tapii ternyata setelah rame² surat pernyataan "menyerahkan ortu ke griya lansia" tempo hari itu..... Daku jadi ngeh bahwa ternyata banyak juga yg mirip² tetanggaku ini. Pengin menghabiskan hari tua di Panti Jompo. Yah, walopun sampai beliau berpulang, tetanggaku dirawat dgn sangat baik oleh putra/i-nya, investasi dunia akherat yg luar biasa. Sampe detik ini, aku juga bingung sik, nanggepin sikap tiga bersaudara yg begitu kompak menyerahkan ibundanya ke Griya Lansia. I am not in their shoes, jadi aku ga bisa nge-judge mereka gimana², cuman....terus terang aku terganggu dgn kalimat &q

Panti Jompo

 Aku ga tahu bakal meninggal di usia berapa.  Tapi asumsikan aku akan hidup sampai tua.  pertanyaannya, nanti aku pengin gimana?  Hidup dengan anak, mantu cucu? Atau, tinggal di Panti Jompo? Diskusi soal panti jompo ini lumayan menarik sih.  Kemarin aku bikin thread pertanyaan di Facebook, nggak nyangka yang respon banyaaakk banget.  Yap, ini semacam riding the wave, karena ada kasus nenek2 yg diserahkan tiga anaknya ke Griya Lansia di kawasan Malang Selatan.  Nanti coba aku bahas satu persatu tentang comment teman2 yaaa.  seputar apakah kalo (misalnya hidup sampai) lansia, teman-teman mau ditaruh panti jompo apa gimana?  Tunggu di postingan berikutnya :D