Postingan

Menyesap Inspirasi Bareng Coffee Toffee

Gambar
  Sebagaimana blogger/ content creator pada umumnya, saya senaaanggg banget minum aneka kopi. Baik kondisi panas, maupun dingin. Karena itu, saya lumayan sering jajan kopi, entah itu di HAUS, Chatime, dan aneka coffee shop. Kadang, sama pak suami diajak nongkrong ke warkop juga wakakak, tapi warkopnya yang dekat Masjid, so suasananya lebih syar’i ceunaahh alias engga banyak orang yang ngerokok. Maklum, sini orangnya auto puyeng kalo kena asap rokok. Nah, salah satu coffee shop favoritku adalah Coffee Toffee. Dulu ada yang lokasinya di Rungkut Madya, dekat rumah, tapi sayaaanggg…. Sekarang tutup. Padahal mayan enak buat nangkring, entah ngerjain tugas atau sesimpel chatting ama teman. Harganya juga masih OK lah, ngga murah, tapi juga bukan yang nyekik dompet kelas menengah hore gitu wkwkwkw. Kopi favorit aku bukan yang kopi hitam aja alias americano. Kalo ak u biasanya dah pasti minta di-ublek sama susu/ cream. Gulanya dikiiiit aja gapapa, kadang coba no sugar juga. Maklumin, seirin

Jadilah Blogger Keras Kepala

Gambar
 Zaman now, mana ada sih yang masih baca blog?  Jangan-jangan blog sudah masuk senjakala? Sama nasibnya kayak koran/ media cetak? Uhuks, ga sekali dua kali aku dapetin selentingan macam gitu  Maklum, orang lebih suka audio visual ketimbang baca.  Lebih enjoy nikmati TikTok, Instagram, Youtube, ketimbang blog, ye kan?  Tapiii, tiap platform tuh ada penggemar dan pemainnya masing-masing kok .  Ya sampai detik ini, saya masih demen bermain di blogging.  Walau ada akun socmed, tapi most of the time, saya lebih demen nangkring di blog.  KENAPA?  Yaaaa karena CINTA *eaaaakkk Ga tau, rasanya nyaman aja sik, melabuhkan hati, opini, gagasan dan sebagainya di blog.  Lebih legaaaa (?) intinya masih nyaman dan enjoy gitu laaahh.  Karena enjoy, walaupun banyak yang skeptis terhadap eksistensi blog, ya sutralah yaaaa..... didengerin aja. Tapi kita sebagai blogger, ya kudu ngerawat dan memperlakukan blog sebaik mungkin.  Kalau mau posting, ya gimana caranya lah, we try to do our best, walopun "c

Mitra Sambat

Gambar
  Masih Pakai Diary buat Curhat? Huummm, kalo saya sih udah engga. Sehari-hari curhatnya di atas sajadah *slepetin mukena 😊 Yaaa, tentu saja, seiring bertambahnya usia (alias makin tuweekk) Alhamdulillah daku terpanggil buat dzikrul maut. Sudah pasti, curhat ke Sang Maha Sutradara Kehidupan adalah jalan terbaik. Rahasia engga bakal bocor, hati makin tenang, dan insyaAllah bakal ada solusi/ jalan keluar dari arah yang tidak disangka-sangka, aamiiinn.   Duluuuu banget, jaman masih muda belia tralalaaa, ya aku suka curhat-curhat nulis di diary gitu. Tapii, seiring berjalannya waktu, kayaknya udah MLZ lah buka buka diary dan nulis secara manual. Walaupun belakangan ini juga lagi happening bullet journal, tapi embuh yaaa, kok ngga bikin aku kepengin ikutan jugaaak. Duluu, sempat ada wacana bikin semacam GRATITUDE LIST JOURNAL, maksudnya ya biar aku bisa mindfull trus nge-list apa aja sihhh hal-hal baik yang aku dapatkan per hari. Hal hal recehh bin simpel wae rapopo. Tapi embu

Temanku Dulu Tak Begitu

Gambar
"Begitu masuk umur kepala 4 tuh kayak apa yaaa.... ga ada semangat mengisi hidup gitu lho. Kayak udah stagnan? Udah bingung mau apa lagi, mau cari pencapaian macam apa lagi? Kira-kira aku kudu piye ya?" Aku manggut-manggut sambil sok mikir ala filsuf. Curhatan sohib plek-ku ini kok yaaa ada aja. Doi memang udah masuk usia 40, dan kalo orang banyak bilang "Life Begins at 40", buat dese, justru berusia 40 itu stage of life yang amat bikin puyeng.  "Aku sering lho dilanda kebingungan, semacam disorientasi gitu. Di masa muda, aku udah berusaha kerja keras, melakukan segala hal yang aku bisa. Ikut aneka kejuaraan, kadang sumringah ketika menang... di lain waktu rasanya nglokro waktu dinyatakan kalah, padahal udah ngerasa do my best! Umur 20-25 yaaa sempatlah keserang quarter life crisis... lalu terlewati dengan lumayan smooth.... masuk ke umur 30 okelah, life is good.... dan begitu masuk 40.... DHAAAANGGG.....! rasanyaaaa, aku auto berasa tuweekkk, tuwir banget kaya

Self Talk

Gambar
Sejak duluuuu kala, saya sering banget melakoni self talk. Ngomong ama diri sendiri 😎😎 Kadang bener-bener dialog dengan my other self, kadang juga berupaya untuk mindfull, merasakan ketenangan dan berbincang dengan diri ini. Yap, makin tua dewasa, ternyata tantangan hidup kian membludak yakkk 😊 Macam-macam sumbernya, bisa dari karir, keuangan, anak, persaudaraan, cem macem dah. Terkadang, monolog yang saya lakukan membantu untuk berpikir jernih. Mengurai apa saja hal-hal yang selama ini nangkring di otak dan bercokol dalam kalbu. Belakangan ini, ada sejumlah hal yang muterrrr melulu di kepala eikeh. Aselik, bikin overthinking maksimal. Apa saja? Let’s get started! (1). Apa sih yang bikin kamu pusing ra uwis-uwis? (2). Kira-kira kenapa aku menjauh dari jalan yang dirdhoi Illahi? (3). Apa solusi yang bisa aku jalankan?   Nah, ndilalah beberapa waktu lalu, aku nyimak channel YouTube yang diampu Ust Oemar Mita. Tema yang diusung: “Kapan seseorang confirmed jadi Budak Du

Begini Cara Asah Skill Komunikasi

Gambar
 Sebenernya, saya malu mengakui ini. Sebagai alumnus jurusan Ilmu Komunikasi Unair, ternyata skill berkomunikasi saya tuh yaaa gitu gitu aja :) Nggak kunjung menunjukkan peningkatan signifikan.  Pilihan kata yang saya pakai ketika bercakap-cakap, ataupun ketika membuat artikel, ternyata, ya segitu gitu aja. Muterrr di kosakata yang itu itu melulu. Huffttt, harus ada upaya signifikan nih, supaya at least, ada growth di bidang komunikasi interpersonal  Ada beberapa metode yang saya lakukan, di antaranya:  (1). Keluar dari zona nyaman.  Yeeppp, bisa dibilang selama ini saya dimanjakan dengan circle sohib yang udah paham bahkan sebelum saya ngomong perihal sesuatu.  udah kayak ada "telepati" ceunah.  Gegara ini, skill komunikasi saya (bisa jadi) stagnan.  Karena prinsip "tahu sama tahu" alias udah ngehhh aja gitu lho.  Walhasil, saya kudu keluar dari comfort zone, harus mau memperluas pergaulan, supaya engga terjebak bergaul ama sohib2 yang udah paham luar dalam begitu

Hilang Orientasi

Gambar
 Ngeblog belakangan ini agak agak gimana yhaaaa membingungkan :) Maunya rutin bikin postingan organik, tapi sering clueless mau cerita apa lagi cobaaaakkk Review kuliner? Yaaa, bisa aja sikk, tapi eikeh sering lupa motret kalo lagi kulineran *ini cem mana cobaaa Mau curhat juga kudu pilih pilih topik ye kan Maksude, ga semua hal bisa diumbar di jagad digital.  Ojo sampe laahhh keblasuk menceritakan AIB diri sendiri apalagi keluarga.  Ntar nyesel dah.  Ngeblog in terms of kerjaan juga gitu  Belakangan ini, ya ampun OMG itu yang namanya agency/ makelar duileee cranky dan demanding-nya khanmaeennn dah  cerewet abiissss  Minta ina inu ita itu syarat sak abreg abreg, emang berani kasih fee berapa tsaayyy? Seuprit :) Heyyy, don't get me wrong, saya bukannya menolak rezeki yaaa, meski se-retjeh apapun, kalo saya suka dengan kerjaannya, ya saya terima dan kerjakan seoptimal yg saya bisa.  Tapiiii, kalo ngasih fee cuma sak ithik, ha mbok yang sadar diri, ojo minta yang berlebihan gitu lah :