Postingan

Saatnya Remaja Belajar Menata Keuangan

Gambar
Tahun ini apa yang ingin kamu pelajari? Well, ini agak berat sih, tapi mau nggak mau harus segera kami lakukan. Yap, mengajari anak remaja untuk disiplin mengatur keuangan! Anak saya udah gede, 16 tahun, tapi oh well, harus saya akui perkara seputar per-duit-an adalah salah satu yang challenging banget untuk diajarkan pada Sidqi. Saya nggak mau jadi ortu yang medhit/ bakhil/ merki… Tapi saya juga nggak pengin Sidqi tumbuh menjadi sosok yang nggak menghargai value uang. O iya, sebelum menginjak ke detail bagaimana cara belajar financial planning buat remaja, ada beberapa prinsip yang kudu kita pegang terkait UANG. (1). Perlakukanlah uang dengan baik, tapi jangan kamu Tuhankan. Rapikan jika ia lusuh atau terlipat. Itu tanda rasa bersyukurmu (sempat) memilikinya. (2). Satu milyar rupiah akan menjadi Rp999.999.900,00 jika Rp100-nya tercecer dan kita gengsi untuk memungutnya karena meremehkan toh ia cuma uang logam bernilai tak seberapa. Sekecil apapun nilai uang kita yang terjatu

Kompleksnya Interaksi Antar Manusia

Gambar
  Interaksi antar-manusia itu bisa dibilang super njlimet dan complicated 😊 Contoh nih, contoooh. Beberapa kali kan saya dikirimin produk untuk di- review . Yang paling sering skincare kan? Nah, namapun kulit muka eikeh Cuma segini gini doang, kan ya tak mungkin aku MENGHABISKAN semua skincare product ntuh. Dan aku bukan tipikal manusia yang demen jualan preloved product .  Ada nih sodara aku yang sering main ke rumah. Sebut aja namanya mba Miauw. Kami ngobrol akraaabbb banget, karena emang sodaraku tuh a very good listener alias tempat curhat yang assoy geboy. Di tengah perbincangan, ku bilang ke mba Miauw kalo itu skincare baru aku pakai dikit, mbaa. Ndilalah , doi punya anak cewek menjelang ABG, jadi aku bermaksud hibahin dong beberapa skincare yang memang baru aku pakai seuprit.   Alhamdulillah, doi mauuuu, dan Walhasil, beberapa skincare-ku berpindah tangan 😊 Beberapa pekan kemudian, sodaraku itu berkirim WA, “Mbaaa, anakku mau diajakin review skincare” Eh, Lho… ka

Membincang Kematian Bersama Ananda

Gambar
Nak,  Ini sekelumit pesan Ibu.  TATKALA AJAL MENJEMPUT IBU SUATU HARI NANTI Setiap yang berjiwa akan merasakan kematian. Pun kita tak bisa memilih, kapan, di mana dan dengan cara apa malaikat maut menghadang dan mencabut nyawa seketika Tak perlu sakit parah untuk bersua dengan ajal Tak perlu tunggu usia senja untuk ber-hasta la vista dengan kehidupan yang fana   Kematian punya caranya sendiri. Misteri yang seolah memaksa kita untuk ikhlas, legowo dan (mau tidak mau) berprasangka positif terhadap setiap skenario yang tergariskan   Tahukah kau siapa orang yang cerdas? Dia lah yang paling banyak mengingat kematian. Demikian sahabat Umar bin Khattab berujar   Dengan mengingat mati, maka nafsu kita akan selalu terbelenggu, tak sembarangan menancapkan kata atau perbuatan yang menyakitkan hati orang lain. Karena.... siapa tahu, momen itu menjadi akhir kisah hidup kita?   Kabar kematian menyeruak dari segala penjuru. Kakek berusia senja, anak muda harapan bangsa, ibunda sumber ci

Belajar dari Kesalahan Orang Lain

Gambar
Belakangan ini saya tuh punya kebiasaan yang rada aneh 😊 Orang kalo kulineran kan berburu makanan atau buat foto-foto/ video di socmed yak. Kalo eikeh, kagak. Tujuan aku ke warung tuh buat dengar obrolan meja sebelah 😊 Biasanya di warung bakso/pangsit mie ayam, adaaaaa aja, pengunjung yang punya obrolan seruuu, dan bisa jadi bahan pembelajaran *ceileehh Iya lho. Contoh nih contoh. Beberapa waktu lalu, aku makan bakso di Warung Cak Roni. Datang sendirian, dong. Kelar pesan, bakso diantar. Sambil nunggu kuah rada berkurang panasnya, saya jepret jepret kondisi warung. Mayaann, kapan-kapan bisa taruh di blog, atau yeah di-review di Google Map lah. Tak lama kemudian, ada geng emak-emak cihuy datang. Jilbabnya gonjreengg, mirip ama warna merah merona yang biasa eikeh pakai 😊 Dah, para emak tadi juga pesan menu bakso, mie ayam, es teh, es jeruk, rameee banget lah! (ya kebayang lah yaaa, gimana sih kalo emak emak pada ngumpul? Ga mungkin ga rame kan? ) Kuah bakso saya udah ra

Anakku Gondrong

Gambar
 HAH?? Ini Sidqi??? Kok gondroooonggg gini rambutnya sekaraaangg?  Saban ketemu saudara/ teman/ kolega, dan lagi ngajak Sidqi, selaluuuuu komentar itu yang kami dengar kali pertama :)  Ya iyalaaahh, siapa yang nggak kaget kalo putra kesayangan kami ini memilih untuk bergondrong ria.  Padahal, suami saya selaluuuu pakai potongan rambut yang pendek rapi, ga pernah gondrong-gondrongan cem gitu.  "Lho, emangnya Sidqi udah kuliah? Kok boleh gondrong?" Beloooommm. Anakku masih SMA, baru masuk tahun kemarin, alias masih kelas 1 (kelas 10 klo ikut istilah jaman now) Hanya saja, doi belajar di Sekolah Alam, yang mana memperbolehkan siswa cowok untuk berambut panjang, asalkan rapi, tidak awut-awutan.  for your info ya ges yaaa, eikeh juga sumuukk lihat potongan rambut panjang kek gitu. Apalagi, selama eikeh jadi emak kandungnya nih, IMHO Sidqi tuh lebih cocok pakai potongan pendek rapi.  Coba bandingin poto poto di bawah yah Sidqi (2 dari kanan) See?  Lebih rapi kalo potong cepak aja k

Jadi Ortu Wajib Kuat Mental!

Gambar
  Yeahh, baru nyadar kan, kalo jadi ortu tuh pekerjaan yang amat sangaaattt super duper challenging bangett bangettt! Tadinya kupikir, ya udahlahh ntar tugas emak Cuma hamidun, brojolin anak, ajarin pipis di tempatnya, ngASI, kasih makan, anter sekolah, ya gitu gitu doang. Eh, ternyata salah besaaarr boskuuu! Emak (dan bapak ofkors) punya tugas segambreeenggg, yang kagak bisa dah kalo dijembrengin atu-atu di mari. Ntar ampe lebaran kingkong juga blum kelar atuhh list tugas-nya wkwkw So, yeahh, welcome to parenting world! Di mana memang sudah menjadi rahasia umum bahwa tugas/kewajiban/tantangan ortu jaman now jauuuhhh lebih complicated. Beneran dah. Karena kita berada di era yang serba digital, serba mengglobal. Godaan bukan sekedar TV aja (malah sekarang banyak yang nggak nonton TV) tapi you know lah, gadget, pergaulan yang bisa diakses dengan super-gampil via internet, duh lahhh, puyeeengg Mau menghindarkan anak dari gadget? Penginnya sih begituuu ya. Apa daya, pembelajaran jama

Bahagia atau Nggak?

Gambar
 Wah, ngeelihat potongan video podcast Merry Riana dan Irwan Hidayat Sidmuncul rasanya wadidaw banget! Irwan tanya satu hal ke Merry "Are you happy"  Dan Merry jawabnya super mbuletisasi. Hingga tercetus kalimat "I am grateful" :P Lho, aku tanya kamu happy apa ndak, kok jawabannya "saya bersyukur" trus merry ngeles "I'm happy NOW" wwkwkwkwk ngakak guling gulinggg, ya gitu deh  ternyata resiko jadi motivator endebla endebleee yakk, kalo mau jujur rasanya gimanaaa, tapi klo tipu tipu juga ga OK :)