Buka Bareng Penuh Rasa Jaim di Hotel Santika Jemursari

Buka Bareng Penuh Rasa Jaim di Hotel Santika Jemursari

Lho, kenapa kudu jaim sih?

All right, sebelumnya disclaimer dulu yak. Jadi, gue ama beberapa teman kantor dapat undangan buka bareng dari sebuah vendor percetakan.

Jatah peserta bukber kurang lebih 6 manusia gitu deh. Dan, sesuai perjanjian awal, yang dateng adalah temen2 dari divisi gue aja. Pokoke yang satu kubikel gitu. Kenapa? Soale, kita (boleh dibilang) nyaris enggak pernah hang out alias kumpul2 di lokasi yang agak hedon atau mengandung unsur duniawi gitu lah. Kita kalo kumpul2 yaaaahhh, palingan pas ada pengajian di masjid kantor doang, hag hag hag.

Makanya, pas ada undangan enih, gue yang cemungud banget eaaa kakaaakkk
Kebayang lah, bisa poto2 gokil penuh euforia kebebasan terpampang nyata bukan fatamorgana. Karena kan, selama ini kalo di kantor, kita dituntut untuk pencitraan jadi cowok sholih dan cewek sholihah gitu. Padahal, aseliknyaaaa hahahahhahah *krik*

Nah, karena undangan kan jam 16-an gitu. Gue izin pulang dulu buat mandi jebyar jebyur, karena Surabaya kan hot-hot gitu, biar bau badan engga semriwing, lah.

Trus temen2 jemput ke rumah gue, yang emang engga terlalu jauh dari kantor. Ketika kontingen bukber datang ke rumah.....

DIEEENGGGGG....

Kenapa yang dateng muka2 yang enggak diharapkan gini siiih??

KAGAK ADA sebiji pun temen satu divisi! Semua adalah para laki-laki yang beda divisi ama akoooh. Duh. Langsung nge-drop shaaayy!!

"Soale, temen2 lagi deadline ketat, jadi kagak mau ikutan buber..." demikian penjelasan Satria Metaldar a.k.a mz Malik, bos di kantor gue yang sore itu merangkap jadi sopir.

Ya wis lah. Apa boleh buat, yuk mari kita cus ke Santika Jemursari

FYI, gue pernah beberapa kali breakfast di sini. Menu2 yang ditawarkan ya standar Santika lah. Not bad, tapi juga nothing special. Specialty Santika lebih ke masakan Indonesia ya kan? Makanya kalo sarapan demen banget eikeh, bisa ketemu siomay, jamu2 dan masakan yang emang khas banget selera nusantaranya.

Tapiiii, untuk menu bukber, sayang banget... mereka sepertinya terjebak nostalgia menyajikan menu2 yang emang identik dengan menu mainstream. Kurang terasa ke-Santika-annya *halah*





Satu-satunya menu yang cukup bikin naga di perut gue menjerit nyaring adalah, si salad ini. Sebenernya ya nothing special, seperti salad pada umumnya. Hanya saja, menu2 lain karena sooo biasa2 banget, ya wislah... aku oke deh dengan salad ini













Berapa harga per orang? Kalo engga kliru, kemarin nanya2 ama petugas di sono, per orang kena 86 ribu ++

Mahal?
Hmmm, nurut gue iya sih. Karena ya itu tadi, menunya standar abis. jadi ya, buat harga segitu, belum memenuhi ekspektasi lah.

Beberapa menu terasa hambar... eh, yang lain keasinan. Kayak mie ayam bakso tuh, asiiiin banget sumpe deh ih... Gue positive thinking aja dah. Mungkin yang masak lagi puasa ye kaaan, makanya doi males buat incip2. Padahal, IMHO kalo puasa BOLEH KOK incip2, asal jangan ditelen :-)

Iiih, maap ya Santika :) Eikeh kan sebenernya fans berat ente. Kalo nginep di luar kota (asal pake biaya kantor haghaghag) gue juga demen banget kok, di Santika. Karena hotelnya bersih, trus masakannya cenderung enak lah dibandingin hotel lain.

Makanya, gue cerewet banget di postingan enih, biar lo lo pada ningkatin kualitas begonoooh. Jangan mau kalah dong ah, dengan merek2 baru yang banyak beredar di Surabaya tercintah.

Love you, Santika. Tolong diperbaiki ya, selera masak tim dapurnya *__*








Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dakwah ala Maher Zain

Bersyukur

Bersyukur Meski (Tampaknya) Sedang Tersungkur