Postingan

Menampilkan postingan dari 2022

Officially 41

Gambar
 Ternyata, daku makin menua :) Udah 41 per hari ini, gaes.  Ya ampun, time flies so fast, eikeh masih ngerasa baru kemarin lho seru-seruan ama teman SMA :) Ikutan berbagai lomba, kadang menang, kadang kalah.... Duh, masak iya sihh, eikeh udah umur 41, wkwkwkw *cabutin uban* Yang jelas, berasanya tuh karena bodi makin gampil capeeekkk Onderdilnya udah banyak yg mulai bermasalah :) Kapan hari medical check up di Cheng Hoo (kerjasama dgn Lab Pacar Sby) dan yeahhh, hasilnyaaaa "raport merah" di banyak sektor. Terutama skor gula darah dan kolesterol. Angkanya melonjak girang.  Memang bener, gaisss..... Ketika di masa (relatif) muda kita hepi-hepi memamah biak aneka menu yg ga sehat  dan menggelontorkan minuman bergulaa..... maka, Berasa efeknya tuh kalo udah usia senja.  Wis, sekarang WARNING buat semuanya. Gosah terkiwir-kiwir dengan aneka promo di food online delivery, better sayangi organ tubuh kita, dgn mengonsumsi yg sehat2 aja.  Terutama minuman tuh, dahlaahhh gosah ikut tre

Merasakan Sensasi “Miniatur Mekkah” dan Harmonisnya Multi-Etnis di Masjid Ampel Surabaya

Gambar
  Hari ini, saya ajak Anda semua untuk plesir (secara virtual) ke Ampel. Yap, sebagai lifestyle blogger   , sudah semestinya saya memperbanyak ulasan mengenai destinasi ciamik di kota pahlawan. Inilah kawasan di Surabaya yang identik dengan julukan “Kampung Arab”. Padahal sejatinya inilah kampung multi-etnis. Ada keturunan Arab, Tionghoa, Madura, Jawa dan etnis lainnya, yang hidup berdampingan di Ampel. Menunjukkan betapa harmonisnya warga Surabaya dalam menjalin interaksi antar sesama. Tentu saja, destinasi utama yang kita tuju adalah Masjid Ampel Surabaya. Inilah tetenger (landmark) yang membuat kawasan ini terus dijejali wisatawan. Beribadah dalam suasana ala Arab, seolah-olah kita tengah berada di kawasan Makkah versi miniatur, tentu saja. Masjid Ampel adalah masjid legendaris, banyak yang berbondong-bondong datang ke sini, utamanya bagi mereka yang tengah mengikuti tour/ziarah Wali Songo/ Wali Limo. Tentu kita tak bisa lepas dari sosok Sunan Ampel tatkala membahas seputar rum

Dilarang Buka Aib!

Gambar
 Sedemen-demennya eikeh bercerita, baik itu di blog maupun socmed, ada pantangan yang semoga semoga semogaaaaaa engga bakal eikeh langgar, sampai kapanpun.  Apakah ituuu?  Buka AIB.  Baik itu aibku sendiri, apalagi aib orang lain, termasuk aib anak, aib suami.  Ya mungkin pernah sih eikeh kelepasan crita soal anak yg begini begitu... semoga engga diulangi lagi.  soalnya, eikeh juga ga demen kan, kalo tetiba misalnya anakku cerita ke temennya , misalnyaaaaa:  "Heh, ngerti koen Rek, emakku kalo turu ki ngorooookk" DIENGGGG malesin banget kan hahahahah 

Sedang Rajin Blogging

Gambar
 Tadi siang, Wulan Kenanga (iyesss, novelis watpadd yg kwereennn pol ituuhh!) berkirim WA padaku.  Doi remind kalo langganan domain + hosting blog ini sudah waktunya pembayaran.  Trus, aku cek, ya ampuun, ternyata aku ga seberapa rajin posting di mari.  Padahal, tiap tahun kudu bayar langganan.  Yo wis, sekarang aku mau RAJIN POSTING aahhhh Apapun deh, kalo ada random thought atau apaaaa aja dah, mau aku posting di mari.  Untuk nyimpen memories juga ye kaann Ojo males ngeblog, gaes.  Eman-eman, kan udah langganan hosting tahunan wkwkwkwkwk 

Aku Berguna Kok, Setidaknya buat Anakku

Gambar
 Belakangan ini, terkadang saya diserang rasa "ga seberapa berguna jadi manusia"  Hahaha, ternyataaaaaa sindroma kayak begini juga mampir di umur emak-emak jelang lansia, yes.  Kirain pas jaman Quarter Life Syndrome doang  Yang jelas, pasca pandemi tuh rasanya hidup jadi kayak apa yhaaaa, kurang greget?  Hidup kayak kurang pencapaian duniawi gitu lho.  Kayak banyak hal yg jadi kepending.  Apalagi, kudu di rumah mulu kan?  Akibatnya too much scroll socmed, dan yesss, jadi ngebanding-bandingin dengan hidup orang lain yang (nampaknya) jauuhh lebih enjoyable dan greget.  Oh, well :)  Tapiii, setelah kupikir-pikir, aku ini mungkin engga berguna untuk Perdamaian dunia, atau hubungan KorSel - KorUt yang lebih baik.... akan tetapiiii, daku berguna dan bermanfaat, at least, buat anakku.  Iya dong. Siapa yang ngebangunin saban pagi? Masak-masak? Nyiapin bekal? Nyemangatin supaya mandi jebar jebur, siap-siap sat set wat wet? Ya emak kan?  ok.  Say it LOUDER: Saya BERGUNA untuk manusia l

Apa Untungnya Buatku?

Gambar
 Yep.  Berharap itu hanya pada YANG MAHA KUASA.  Jangan sekali-kali berharap pada manusia, kalo enggak mau kecewa

Selektif Menerima Job

Gambar
 Di dunia tipu-tipu..... duh, makin ke sini banyaaakk banget berita-berita soal penawaran job yang nggak bener, euy.  Sekarang lagi rame. Ada seseembak (sebut aja X) yang menawari beberapa teman untuk join di campaign salah satu brand pakaian.  Modusnya, para pemilik akun Instagram itu disuruh BELI PRODUK, lalu posting di feed IG masing-masing, dan (janjinya) duit pembelian produk bakal diganti (sistem reimburse) 60 hari kemudian.  Nyatanya gimana?  Banyaaaakk yg ketipu. Konon, si Mba X ini ngilang, ga bisa dikontak, data-datanya palsu. Trus, ya sud, para pemilik akun IG yang ikutan campaign ntuh, duitnya ya batal diganti. Padahal, ada yg belanja ampe puluhan jetiiii.... Gilingaaannn.  Lesson learnt manteman. Kita musti HATI-HATI, kudu makin SELEKTIF dan BIJAKSANA manakala ada tawaran JOB.  Jangan langsung main samber aja ya.  Pastikan, kredibilitas yg ngasih tawaran job / track record koordinatornya.  Jangan sungkan buat MENOLAK apabila kita memang engga setuju dengan terms yang ditaw

Super Duper Kangen Traveling!

Gambar
 Aaakkkk, aku udah lamaaaaa engga membaui aroma pantai... Atau gunung..... Atau Kebun Teh..... Kuangennn banget! Sebenernya pengin cuss ke Pacitan, desaku yg kucintaaa tapi anakku kan masih sekolah, dese juga pengin cuss ke kampuaaangg halamaaannn Sebagai katarsis rasa rindu, ya udahlah yaaa, posting poto tatkala wisata ke Kebuh Teh aja.  Engga terlalu jauh dari Surabaya kok ini. Seruuu banget ambience-nyaaaa

Afirmasi Positif

Gambar
 Yeayyy, udah Septemberrrr, ya ampyun postingan terakhir 20 July, gaes.  Berarti udah sebulan full, eikeh tidak cerita apapun di blog enih.  Baeklaaaa, mau crita soal apa ya, wkwkwk, jadi bingung dewe.  Soalnya udah kebiasaan nulis di bukanbocahbiasa.com  Sekarang kalo kudu nulis lagi di nurulrahma, jadi malah clueless mau ngomongin apaan, ya ges yaaa :)😎 Ya udahlah crita soal AFIRMASI aja  Maksude, aku tuh belakangan ini (sebagaimana emak overthinking pd umumnya) kok sering kesambet rasa mellow galau entahlah bingung karepe dewe.  Most of the time, daku sering mempertanyakan pilihan-pilihan hidup yang telah, sedang dan akan aku ambil.  kiro-kiro bener opo oraaaaa bakal jadi pilihan yg tepat, atau justru menjerumuskan?  yha pokoke semacam itu lah  binguuunggg mulu bawaannya udah berusaha utk tenang, ngga panik, ora grusa-grusu.... tapi yeah.... setan itu sering menyelusup yak (saiki nyalahno setan) Ya pokoke begitulah! 🌂 Pada akhirnya, sekarang aku kudu belajar AFIRMASI POSITIF Selal

Dear Sonshine

Gambar
 Selama menghirup udara segar di bumi Indonesia selama xxxx tahun (sengaja di-blur wwkw) sudah pasti saya punya banyaaaaaakkkk banget catatan noda dosa. Terutama kesalahan kepada orang-orang dekat/ yang kerap berinteraksi. Udah barang tentu, saya punya catatan kesalahan karena ngelamak (melawan) boss, atau mungkin kres/terlibat konflik dengan teman kantor, teman sekolah, teman gaul, ya kayak gitu gitu lah.  Dengan segenap kerendahan hati, izinkan saya meminta maaf sedalam-dalamnya dan setulus-tulusnya.  Bicara soal kuantitas dan kualitas (derajat) kesalahan, in my humble opinion, yang paling makjleb adalah: kesalahan yang aku perbuat pada anakku. Si ganteng, sholih, taqwa yang biasa kupanggil "Sidqi" Kesalahan apa saja? Sak hohah alias banyaaakk banget! Kalo kudu nge-list satu demi satu, kuatirnya ntar nyampe lebaran thn depan baru kelar. Jadi, oh well, saya bikin sedikiiiit 'sneak peak' aja ya.  Kesalahan pertama: Saya sering'meremehkan' anak. Misalnya, denga

Membantu Anak Temukan Passion

Gambar
Kapan hari, di WAG mba Katerina (blogger travelerien) share tentang gimana doi dan suami encourage anak-anaknya untuk menggeluti bidang tertentu.  Sip markosip, dah! Ini cuplikan sharing dari mba Rien    Kami sering bahas kegiatan yang disukai anak2 kami mbak Nurul. Dari situ kami sering melakukan "wawancara", ngorek2 untuk tahu apa sih yang mereka pengen ke depannya. Mau bikin apa, mau kerja apa, mau kerja di tempat macam apa, trus kami presentasi "kalau kamu mau bikin ini, kamu mesti belajar ilmu ini. Kalau kamu mau kerja itu, kamu harus menguasai ini dan itu." Dari situ, kita cari tahu bareng2 di mana sih tempat belajarnya. Kalau di Indonesia yang bagus di mana, kalau di luar yang tepat di mana.  Anak2 diajak mikir tentang karir, tentang gaji yang didapat, dan lain2. Ngomong nya santai, tapi serius. Dan anak2 tertarik banget.  Akhirnya mereka cek sendiri tuh sekolah atau kampus2 yang sesuai dengan pekerjaan yang mereka sukai. Sampai ketemu,oh nanti aku mau kuliah

Muslim Life Fair 2022 : Produk Fashion Hijab Syar’I Diburu Pengunjung

Gambar
  Pameran Muslim Life Fair Yogyakarta memberikan harapan baru bagi pelaku UMKM halal untuk bangkit setelah mengalami penurunan akibat pandemi Covid-19. Pameran ini berlangsung selama tiga hari pada 3-5 Juni 2022 di Jogja Expo Center (JEC) Yogyakarta. Diikuti oleh 185 ekshibitor pelaku UMKM produk halal dan ekonomi syariah , baik dari Yogyakarta maupun daerah lainnya di Indonesia, pameran ini menampilkan berbagai kebutuhan produk halal dan islami, mulai dari modest fashion, islamic education, hobbies and communities, islamic book & publisher, halal travel, thibbun nabawi herbal, beauty & pharmaceutical hingga Kuliner Halal Aman & Sehat (KHAS). Ketua Koperasi Java Parama Niaga (JPN), Nurul Muslimin mengatakan sebagai pihak yang berkecimpung di lembaga koperasi pemasaran yang menaungi UMKM daerah, sangat terbantu dengan adanya kegiatan pameran offline seperti Muslim Life Fair ini. Terlebih, setelah pandemi mulai landai, banyak UMKM yang membutuhkan ruang untuk memasarkan p

Berdaya dan Berkarya Bareng Komunitas IIDN

Gambar
  Knowledge is Power, Community is Strength, and Positive Attitude is Everything –quote by Lance Armstrong— Yuhuu, hari gini, siapa sih yang nggak berkomunitas? Yap, setuju banget kalau sekarang ini eranya kolaborasi. Dan tentu saja, kita butuh untuk terlibat dalam sebuah komunitas yang positif, agar bisa melakukan kolaborasi secara optimal. Sebagai perempuan, sudah pasti saya ingin tumbuh dan berkembang menjadi sosok berdaya. Yang siap melesatkan asa, menghasilkan karya yang semoga bisa menjadi amal jariyah saya. Alhamdulillah, hobi menulis yang saya tekuni bisa menjadi sarana untuk menuju empowered me. Tapi sebagaimana yang dicetuskan oleh Lance Armstrong, bahwa “Community is Strength” maka sudah barang tentu, saya butuh untuk berkomunitas. Utamanya join dengan komunitas penulis yang memberdayakan para anggotanya. Setiap orang bertumbuh bersama komunitas. Termasuk saya. Ada sejumlah komunitas perempuan , yang pada gilirannya menjadikan (si)apa dan bagaimana saya hari ini.

Kangen Zaman Pipi Nyempluk

Gambar
 alias pipi chubby :)  Makin ke sini, pipiku kian tirus.  Efek obat2an dari dokter, dan yeahhh kudu jaga makan/minum juga siiikkk

Kampoeng Steak, Enak, Harga Bersahabat

Gambar
 Sesekali pengin dong makan steak.  Kalo lihat perpetaan steak di Surabaya, agak ngeri ngeri sedaapp, karena harganya rentan bikin kantong kosong melompong :) Ya udin, lagi lagi saya balik Kampoeng Steak aja.  Rasa enak, harga murah meriah!

Fear vs Regret

Gambar
 Lagi demen banget dengan doodles bikinan https://twitter.com/tracytangtt (go follow her!)  Dia tuh bisa banget bikin doodles yang simpel tapi hakjlebbb! Bener banget, dan auto manggut-manggut kalo baca aneka doodles doi :) Kayak ini contohnya.... FEAR is temporary. REGRET is forever :)

Sehat itu Rezeki nan Hebat!

Gambar
 Haihaihaiii,  lagi rame takbir bersahut-sahutan dari aneka Masjid.  Alhamdulillah.... Ramadan dan Lebaran yang sungguh meriah! :) Btw,  karena engga mudik, saya pun gabut dan sibuk scrolling aneka socmed. Saya nemu desain ini di Twitter, dan YES! bener bangeeett, pemirsa so relatable dengan diriku belakangan ini.  Semoga ALLAH karuniakan kesehatan untuk kita semua yaaa.  Salam sehat dan semangaaaattt!

Berburu Kuliner Enak dan Lengkap di Surabaya

Gambar
  Di Surabaya, ada banyaaaaak banget destinasi untuk berburu makanan enak. Mulai dari street food ala PKL, warung, restoran, ataupun fine-dining yang sangat berkelas. Ibarat kata, arek Suroboyo tidak akan pernah kehabisan ide untuk berburu lokasi penyedia santapan lezat! Tinggal sesuaikan saja dengan budget, dan mau makan apa hari itu. Dari sekian banyak spot kuliner itu, ada beberapa yang menyajikan ambience unik. Yap, wisata kuliner bukan hanya urusan lidah dan perut. Mata, telinga, rasa, semua juga punya hak mendapatkan “asupan gizi” yang sama. Menariknya, orang Surabaya selalu ingin ambience yang menarik, demi mendapatkan experience yang asyik tatkala berkuliner ria. Bukan hanya itu. Para traveler yang sedang berkunjung ke Surabaya, bakal mendadak “lupa diet” kalau sudah berhadapan dengan ragam kuliner kota ini. Nah, pertanyaannya, dari sekian destinasi kuliner itu, mana yang recommended untuk dikunjungi? Go-Festival, adalah salah satu spot kuliner yang berhasil mencuri aten

Ayo Tetap Sehat, Jelang Transisi Pandemi Menuju Endemi!

Gambar
  Hayoo, hayooo, siapa yang mulai didera rindu Traveling Tipis-Tipis? Yeaahh, banyak ya ternyata. Di-kekep situasi pandemi dalam jangka waktu lama memang sama sekali nggak enak. Rasa bosan menyergap dari segala penjuru. Tapi, mau bepergian juga dilanda takut akan resiko tertulari virus tak kasat mata ini. Jadinya, selama pandemi berlangsung, saya dan anak lebih sering menghabiskan waktu di rumah saja. Segala hal dilakoni dari rumah. Dan ini juga menimpa keluarga lainnya di muka bumi. Maka dari itu, seneng banget rasanya, karena belakangan ini banyak laporan yang menyebutkan kalau situasi sudah mulai membaik. Bahkan, kita bersiap untuk lepas landas dari kondisi pandemi dan bertransformasi menjadi endemi. Sekilas update terkait kondisi masyarakat Surabaya. Secara umum, ya... perekonomian Kembali jalan seperti sedia kala. Pasar mulai ramai, jalanan macet sudah jadi pemandangan saban hari. Anak-anak sekolah mayoritas sudah offline (tatap muka). Aneka kegiatan rutin dilakoni, seperti

Ingin Berbisnis Skincare dan Kosmetik? Andalkan Maklon Kosmetik Saja

Gambar
Berada di situasi pandemi memang bukan perkara mudah. Dibutuhkan kejelian, ketekunan, semangat, strategi brilian, serta eksekusi nan trengginas, supaya bisa survive! Utamanya, survive dalam hal ekonomi. Maklumlah, daya beli masyarakat (secara umum) kian menurun, karena kondisi ekonomi yang tidak menguntungkan. Sejumlah kalangan kudu mengencangkan ikat pinggang, karena memang pandemi ini hampir 3 tahun berada di bumi Indonesia.  Akan tetapi, kondisi ekonomi yang relatif suram bukan berarti bisnis ikut-ikut terpekur. Kalau kita amati, justru banyak lho, orang-orang yang memutuskan untuk terjun ke kancah bisnis. Bisa dari kalangan selebritis, artis, influencer/ instagramer populer, maupun orang-orang biasa yang memang punya naluri dan semangat untuk berbisnis.  Bicara soal bisnis, ada nih ceruk yang bisa digarap oleh siapapun. Termasuk di situasi pandemi seperti saat ini. Bisnis apakah itu? Yap, bisnis skincare dan kosmetik. Kenapa begitu?  Yap, karena pangsa pasar skincare dan kosmetik i

Menangis..... karena apa?

Gambar
  Belakangan ini saya seriiiingg banget nangis  Jam 12 malam, nglilir, lalu pingin pipis, ehh bangun dari  kasur, auto nangis  Pas mau  ngaji pagi, baca Al-Qur'an dan artinya.....mewek lagi  Sarapan... Entah gimana awal mulanya, kok berasa mellow, ujug² air mata mengalirrrr  Gitu mulu dah. Entah kenapa hati saya kok jadi selembut marshmallow.  Kalo dipikir² lagi, untuk apa saya menangis? Apakah menangisi nasib, karena saat ini, jangankan pergi ke luar negeri/kota ...cuma buat jalan dari kamar ke toilet aja, rasanya laksana ikutan maraton 10K alias jauuhhh bgt maliihh, kagak nyampe² dah cuy!!  Atau, saya menyesal karena kebodohan di masa silam. Yg bawa akibat super duper fatal? Atau....saya menangis karena takut dgn masa kini, apalagi masa depan yg tidak pasti? Dengan acakadutnya segala plan, eksekusi dan kehidupan ini.... Apa iya, saya menangis karena extra pesimis? Lantas, di mana iman saya yang kembang kempis ituuuu? Apa iya, saya ngga percaya kalau Allah Yang Maha Mengatur segal