To Resign or Not to Resign

 Halo, terima kasih mba sudah buat blog ini. Saya skrg lagi di fase “ingin resign” lebih ke karena saya tidak merasa nyaman lagi di kantor. Saya punya atasan yg baik dan temwn teman yang baik tapi akhir akhir ini saya selalu merasa cemas ketika akan pergi ke kantor entah kenapa dan itu mengganggu saya. Saya berpikir untuk pergi ke psikolog sebelum memutuskan untuk resign . Namun, sepertinya suami saya masih berat apabila saya harus resign , katanya “sayang dengan pekerjaan yg skrg” . Saya jadi bingung, setiap orang yg saya jadikan tempat curhat beranggapan sama, mereka tidak melihat saya sebagai objek yg menjalani , apa yg saya rasakan dll



Aku nemu komentar semacam itu di blog https://salsabilaco.wordpress.com/2017/06/01/resign-demi-fokus-mengurus-anak/comment-page-1/#comment-276

Sebenernya aku ga dalam posisi kudu kasih advise, makanya aku ga jawab di thread postingan itu 

Tapi, Gimana yaaa, eikeh kayak terpanggil buat komen. Jadi baiklaaaa mari nulis di blog dewe aja :)


To Resign or Not to Resign 


Ini emang problematik dan sangat kasuistik. 

Karena kondisi tiap orang kan beda-beda yak. Jadi nggak bisa kita gebyah uyah/ pukul rata, bahwa kalo ada yang ngerasa secara psikis kok wis ga semangat kerjaaaa, trus kita auto kasih saran "YO WIS... NDANG RESIGN AJAAAA>>"


Ternyata hidup tuh TIDAK se-sederhana itu. 

Banyak hal-hal kompleks yang kudu kita jadikan pertimbangan. 

Kalo aku pribadi, beberapa kali resign, karena ada penawaran kerja yang lebih baik. 

Nah, yang resign paling perrih bin pediiihhh tuh terjadi pas saya kerja di multinational company pabrik rokok Sampoerna. Kerjaan saya sebagai media relations, yang mana tugas saya adalah handling wartawan KELILING INDONESIA buat ngeliput aneka event Sampoerna 


Sumpriiitt, saya betaaaahhh banget dgn job ini. 

Hanya saja, waktu itu kondisinya saya kan udah berkeluarga, udah punya bayi, nah ini yg menimbulkan guilty feelings, karena saya SERING BANGET ninggalin bayi buat business trip ke Indonesia Raya. 


Udah gitu, saya dapat promotion offer yaitu naik job title dan pindah/mutasi ke Jakarta. 

Padahal suami saya kerja di jawa timur, keluarga besar saya basisnya juga di Surabaya. 

So yeaaahhhh, setelah ISTIKHOROH dan minta saran dari Ibu, mertua dll dst, saya pun putuskan untuk resign. 


BERAT? 

BANGEETTTTT!

Seperti yang saya bilang, I really loved this job. siapa sih yang ngga doyan disuruh halan-halan dengan fasilitas serba WOW? Pesawat Garuda Indonesia, Hotel bintang 4, ke mana-mana boleh naik taxi atau minta dijemput sopir kantor. Pokoke wenaakkk pol (not to mention gaji dan remunerasi yang mayan banget bikin rekening meng-gendats)


Tapiii, ya wis lah decision has been made. 

Ya udah, saya kudu terus melaju dan bertanggungjawab atas segala konsekuensi keputusan ini. 

Kejadiannya udah lama banget, circa 15 tahun silam, tapiiii ya rasa perih-nya kadang masih ngiris-ngiris. 

Gitu deh, curcol pagi ini. :) 

Btw, Kayaknya start January 2023 ini aku bakal kepoin komen2 di blog orang lain, atau mungkin beberapa pertanyaan di QUORA, jadi aku bikin postingan berdasarkan questions list itu aja kali yaaakk. 






Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dakwah ala Maher Zain

Bersyukur Meski (Tampaknya) Sedang Tersungkur

Berdaya dan Berkarya Bareng Komunitas IIDN