Anakku Gondrong

 HAH?? Ini Sidqi??? Kok gondroooonggg gini rambutnya sekaraaangg? 


Saban ketemu saudara/ teman/ kolega, dan lagi ngajak Sidqi, selaluuuuu komentar itu yang kami dengar kali pertama :) 

Ya iyalaaahh, siapa yang nggak kaget kalo putra kesayangan kami ini memilih untuk bergondrong ria. 
Padahal, suami saya selaluuuu pakai potongan rambut yang pendek rapi, ga pernah gondrong-gondrongan cem gitu. 

"Lho, emangnya Sidqi udah kuliah? Kok boleh gondrong?"

Beloooommm. Anakku masih SMA, baru masuk tahun kemarin, alias masih kelas 1 (kelas 10 klo ikut istilah jaman now)
Hanya saja, doi belajar di Sekolah Alam, yang mana memperbolehkan siswa cowok untuk berambut panjang, asalkan rapi, tidak awut-awutan. 


for your info ya ges yaaa, eikeh juga sumuukk lihat potongan rambut panjang kek gitu. Apalagi, selama eikeh jadi emak kandungnya nih, IMHO Sidqi tuh lebih cocok pakai potongan pendek rapi. 
Coba bandingin poto poto di bawah yah



Sidqi (2 dari kanan)


See? 
Lebih rapi kalo potong cepak aja kan. 

Tapii yaaahhh, namanya aja remaja, entah apa yang berseliweran d batok kepalanya 


Kalo gondrong, rambutku bisa di-setting panjang dan pendek Bu. 
Kalau mau setting pendek kan tinggal dikuncir aja, trus bisa dimasukkan topi. 
Lah kalo rambutku potong pendek, kan ngga bisa diatur jadi gondrong? 

Tapi cowok kan potongannya pendek, Le...
Kalau cewek tuh baru rambutnya style panjang

Lah, kalo lihat foto-foto ulama jaman dulu, atau sahabat Nabi itu kan banyak juga yang rambutnya gondrong Bu. 

Hakdesshh, wis mbuh lahhhh :) 

Yang jelas, saya masih gerah aja lihat dese pakai rambut gondrong, wong Sidqi ini abas alias anak basket lhoooo, kan yo sumuukk ngurusin rambut kalo pas latihan atau pertandingan. 

yah, begitulah remaja. 
Udah punya KAREP yang kerap berseberangan dengan ortu. 

Dibawa chill aja, Mak...
Alhamdulillah, walo rambut gondrong gitu, Sidqi malah peduli banget dgn kesehatan kulit kepala, juga rajin keramas, pakai conditioner, pakai sisir yang baik dan benar. 
Pokoke dese bertanggungjawab dengan pilihan meng-gondrong-kan rambut. 
Walo yeahhh, biaya perawatan rambut masih nodong ongkos emaknyaaaaa :) 

Rasanya, saya sekarang berada di fase "Ra iso ngatur anak anak sedemikian njelimet, sebagaimana dulu pas masih kiciik." Anak tambah gede, Emak Bapak tambah tua, ya udahlaaahh embrace all the things, dan ya udah, terima aja pilihan2 yang mungkin di mata kita agak kurang sip, ASALKAN pilihan itu enggak menabrak norma agama. 

Dah, gitu aja :) 










Komentar

  1. luar biasa tangkisan anak muda sekarang hiihihi

    BalasHapus
  2. Iya sih, rambut gondrong itu bawaannya memang gerah dan panas. Kalau laki-laki selain pendek, biasanya malah dicukur gundul sekalian agar lebih praktis. Namun, ya, tergantung selera masing-masing. Kalau dirasa itu nyaman, silakan saja.

    BalasHapus
  3. Saladin ya gondrong wkwkwk malah suka liatnya soale ikalnya keliatan. eh kalo di sekolah alam emang lebih longgar ya? Boleh gondrong.

    Saladin gondrong niru bapaknya sih xixixi.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dakwah ala Maher Zain

Bersyukur Meski (Tampaknya) Sedang Tersungkur

Berdaya dan Berkarya Bareng Komunitas IIDN