Kompleksnya Interaksi Antar Manusia

 

Interaksi antar-manusia itu bisa dibilang super njlimet dan complicated 😊

Contoh nih, contoooh.

Beberapa kali kan saya dikirimin produk untuk di-review. Yang paling sering skincare kan? Nah, namapun kulit muka eikeh Cuma segini gini doang, kan ya tak mungkin aku MENGHABISKAN semua skincare product ntuh. Dan aku bukan tipikal manusia yang demen jualan preloved product

Ada nih sodara aku yang sering main ke rumah. Sebut aja namanya mba Miauw. Kami ngobrol akraaabbb banget, karena emang sodaraku tuh a very good listener alias tempat curhat yang assoy geboy.

Di tengah perbincangan, ku bilang ke mba Miauw kalo itu skincare baru aku pakai dikit, mbaa. Ndilalah, doi punya anak cewek menjelang ABG, jadi aku bermaksud hibahin dong beberapa skincare yang memang baru aku pakai seuprit.  



Alhamdulillah, doi mauuuu, dan Walhasil, beberapa skincare-ku berpindah tangan 😊

Beberapa pekan kemudian, sodaraku itu berkirim WA, “Mbaaa, anakku mau diajakin review skincare”

Eh, Lho… kapan ya aku pernah bilang kalo mau ada wacana ajakin bocah kicik untuk ulas produk?

Perasaan, aku ngga pernah ngajakin deh.

Atau jangan-jangan aku keceplosan ngomong yhaaa? Hadeeehhh.

Nah, Nurul….. bingung kan lau sekarang hahahaha

“Gimana Mba? Kira-kira kalo Jumat abis makan siang apa aku ajak bocah ke sana?”

Gubraaakk, ni makin pening pala awak 😊 Pikir punya pikir… oke, aku kudu kalem, kudu tenang, praktekin filosofi Stoik :P dan yeeah, kujawab WA-nya pelan-pelan.

“Mbaaa, ini yang kirimin aku produk nih belum ada request untuk cari talent ABG. Malah carinya yang emak-emak, soale menyesuaikan jenis produk kan? Kapan-kapan kalo ada yang buat remaja, insyaAllah daku kabarin yes.”

“O iyaaa, siap mbaaa…”

“Alhamdulillah…. Tapi kalo dirimu mau main ke Rungkut, monggo lho mbaaaaa, aku seneng buangeett”

**

Yakkk begitulah!

Bersyukurnya, saya ketemu tipikal sodara yang baiiikk kek gitu. Walopun mungkin ada miss-interpret, tapi paling engga, doi bisa memaklumi kalo (waktu itu) aku (barangkali) sempat keceplosan, slip of the tongue atau ya as simple karena salah komunikasi aja.

Interaksi antar-manusia itu bisa dibilang super njlimet dan complicated 😊

Ada kalanya, kita bersua dengan tipikal orang yang sangaaatt easy-going, bisa memahami situasi dan kondisi, respek banget dengan lawan bicara, pokoknya tipe yang super nyenengin banget!

Tapi, di lain waktu kita (terpaksa atau tidak) kudu interaksi dengan orang yang “atos” alias keras dalam Bahasa Jawa. Maksudnya, hatinya keras, tapi sekaligus sensitif/ rapuh. Apapun yang kita katakan tuh enggak boleh mencederai perasaannya, karena dijamin dalam waktu yang tidak terlalu lama, kita bakal dibombardir dengan kalimat, “Kok kamu giniin aku sih?”

“Kenapa kamu nggak bisa ngertiin perasaan aku? Kalo emang ngga bisa, ya jangan janjiin apa apa dong!”

“Kan kamu waktu itu pernah bilang begini begitu. Jadinya, kapan mau ngajakin aku?”

Hadeehh 😊

Semogaaaaa kita senantiasa diberikan kemudahan untuk jalani dan hadapi lika liku dalam kehidupan yang fana ini,  yaaa ges yaaaa.

Se~ma~ngaaaattt~

 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bersyukur

Berdaya dan Berkarya Bareng Komunitas IIDN

Membincang Kematian Bersama Ananda