Jadi Ortu Wajib Kuat Mental!

 

Yeahh, baru nyadar kan, kalo jadi ortu tuh pekerjaan yang amat sangaaattt super duper challenging bangett bangettt! Tadinya kupikir, ya udahlahh ntar tugas emak Cuma hamidun, brojolin anak, ajarin pipis di tempatnya, ngASI, kasih makan, anter sekolah, ya gitu gitu doang. Eh, ternyata salah besaaarr boskuuu! Emak (dan bapak ofkors) punya tugas segambreeenggg, yang kagak bisa dah kalo dijembrengin atu-atu di mari. Ntar ampe lebaran kingkong juga blum kelar atuhh list tugas-nya wkwkw



So, yeahh, welcome to parenting world!

Di mana memang sudah menjadi rahasia umum bahwa tugas/kewajiban/tantangan ortu jaman now jauuuhhh lebih complicated. Beneran dah. Karena kita berada di era yang serba digital, serba mengglobal. Godaan bukan sekedar TV aja (malah sekarang banyak yang nggak nonton TV) tapi you know lah, gadget, pergaulan yang bisa diakses dengan super-gampil via internet, duh lahhh, puyeeengg

Mau menghindarkan anak dari gadget? Penginnya sih begituuu ya. Apa daya, pembelajaran jaman now banyak yang mengharuskan untuk ber-gadget ria. Anak saya udah PTM (pembelajaran tatap muka). Tapi, modul belajar, tugas-tugas dan komunikasi dengan Ustadz(ah) juga dilakoni secara online. Sooo, pegimana cara eikeh bisa cabut akses internet, cobaaaaaa

Serba salah emang sih.

Ya udah, eikeh mau gimana lagi, tetep ngasih izin bocah untuk internetan. Dan yang bikin kzl tuh, remaja kan kadang suka Ajaib yeee. Kalo ngerjain tugas, maunya upreek di kamar mulu. Kagak ada ceritanya dese ngerjain tugas di ruang keluarga. Jadinya, internetan tuh paling nugas circa 2 jam, sisanya ngegame dan hahahihi. Aduduuuhhh

Oke, baiklah eikeh mulai sedikit lega karena bisa melakoni persambatan duniawi via blog ini 😊

Dan memang, kalau pengin sehat mental, alangkah baiknya bila kita rutin menyambangi Blog Tentang Spiritualitas karena banyak banget insight dan tips praktis yang bisa kita jalankan.

Misalnya nih, supaya tetap sehat jiwanya, ortu bisa banget melakoni ritual self-care. Hey heyyy, ternyata self care ritual bisa dilakukan di rumah lho, gosah keluar duit banyak banyaaakk. Ya emang bener sih, kalo kadang-kadang self-care identik dengan pergi traveling, staycation di cute and nice hotel/hostel/air bnb, tapiii ga Cuma itu itu meulu. Kita punya opsi opsi lain kok. Self care is not only about ‘the treat’ but it’s also about how we treat ourselves. Ga hanya soal having fun semata…. Justru self care tuh butuh kesabaran, kedisiplinan juga, yahh kayak kalo kita care ke tanaman atau hewan piaraan gitu laahh. Beneran deh, kita kudu Belajar Spiritualitas supaya bisa jadi ortu yang makin mindful, tangguh, kuat mental juga. 

Btw, kira-kira apa aja aktivitas self care yang bisa kita lakoni di rumah?

(1). Take a long shower. Mungkin buat buibuk yang masih punya anak kicik, agak sulit yhaaa mandi berlama-lama. Tapi kalo anak dah rada gede, means kita ada waktu luang, manakala bocah lagi sekolah. Cusss! Yuk kita mandi secara paripurna. Rasakan nikmatnyaaa air yang mengguyur tubuh, terus rasakan nikmat itu… bersyukurlahhh, bilang “makasii makasiiii ya bodiku….” Ketika kita mandi. Super enjoy!

(2). Makan Ketika lapar. Minum Ketika haus. Istirahat kalo lagi capek. Nangis ajaaa kalo emang ngerasa butuh untuk menangis. Listen to your body.

(3). Sampaikan kata-kata ber-vibes positif untuk dirimu sepanjang hari. Compliment, appreciate yourself!



(4). Aku ada langganan mbak pijat, yang rate-nya bersahabat banget. Biasanya aku request dese untuk pijat punggung, bahu, kaki, leher, pokoke bagian tubuh yang berasa kaku. Pakai minyak tawon favoritku. Kadang, ya aku pijat dewe, sambil terus ucapkan kata kayak “I love my body”😂

(5). Yuk kulineran di tempat favorit, yang deket aja ga masalaaaahh, aku tuh seriing banget cuss ke warung bakso dekat rumah, tujuannya apa? Nongkrong sembari nguping perbincangan emak-emak di bangku sebelah, dan ternyata drama kehidupan orang (lain) tuh seruuuu yes.

(6). Minum dari mug favorit kamuuu. Nulis dengan pena kesukaan. Intinya, Surround yourself with the things you love. Enjoy the nice things you have.

(7). Kalo tetiba kamu bandingin diri dengan hidup orang lain, JUST STOP! Yuk yuk, gosah insecure. Pokoke do your best, just be the best version of yourself, stop comparing yourself to others or talking harshly to yourself. Biar berasa hepi, yuk kita Loncat loncah, lakoni stretching / peregangan, dengerin lagu favorit. Just enjoy and grateful ya!

 

 

Komentar

  1. Istri saya juga ada langganan tukang pijat atau tukang urutnya. Harganya juga ramah di kantong. Kalau untuk kesehatan dan ketenangan tubuh, memang kadang harus keluar uang, kadang juga tidak. Yang utama, bersyukur punya tubuh yang normal, sementara banyak sekali orang di luar sana yang tidak lengkap organ tubuhnya, tetapi tetap semangat menjalani hidup.

    BalasHapus
  2. Self careku adalah skincare-an atau nonton drama korea. Rasanya bisa berbunga-bunga gitu kalau lagi menjalani skincare routine sebelum tidur sambil face massage..

    BalasHapus
  3. Yoi, mbak Nurul. Jadi orang tua di zaman serba digital memang riweuh ya. Banyak mikir gimana2 ntar anak2 dan sebagainya hihihi. Apalagi anak2ku tahun ini bakalan lulus SMP dan lulus SMA. Makanya butuh self care wkwkwk. Motoran aja pelan2 trus jajan bakso dan ngopi di kedai langganan aja udah bikin happy :D

    BalasHapus
  4. Waaa...kak Nurul JUARA banget. Self love ini memangnya ga butuh yang gimana gimana kok yaa...cuma butuh Aku dan Aku.
    Pokoknya apa yang aku butuhin, lakukan dengan sepenuh hati dan jangan baper kalok liat hal-hal wah di sosmed.

    Dunia itu memang tergantung cara Kita memandang yaa..
    Kalo mau nurutin puas mah...gakkan ada habisnya.

    Setuju sama kak Nurul, bikin minuman anget sambil pura-puranya di cafe...hahaha...ini aku banget!!

    BalasHapus
  5. Hihi... emang ya tugas/kerjaan/tanggung jawab apapun lah namanya orang tua ke anak tuh kayak nggak ada habisnya. Selesai satu, muncul kedua. Urusan anak pertama beres, anak kedua butuh perhatian. Urusan anak beres, ganian bapaknya minta diperhatikan.

    Tapi tetaplah kita pun sebagai ibu dan sebagai pribadi wajib memperhatikan kebutuhan diri sendiri juga, dan memenuhinya. Aku pun sekarang selepas isya sering bilang ke anak-anak "Mama ngantuk banget, mau tidur du satu jam. udah pasang alarm, nanti tolong bangunkan Mama ya kalau kelewat"
    Eh pas bangun, mereka bertiga duduk di dekat saya dong, katanya jagain mamanya tidur.

    BalasHapus
  6. Self care ku adalah pergi ke tempat pijit langganan. Bisa message full body atau took wajah biasanya. Plus kerokan tiap masuk angin. Entahlah pokoknya kalau meriang belum dikerok disana belum sembuh

    Habis itu badan fresh dan hati gembira..

    BalasHapus
  7. nomer 7 itu paling penting buanget buanget. biasanya yang bikin down itu memang kalau udah membandingkan diri sama ibu2 lain yang dirasa lebih keren sih ya, huhu

    tapi beda cerita kalau perbandingannya itu perbandingan yang positif sih ya, kalau kita liat ibu lain yang lebih hebat lalu kita jadikan motifasi untuk bisa jadi lebih baik lagi ya gapapa juga ya. yang salah itu yang bikin kita malah jadi down dan mengutuk diri sendiri :')

    BalasHapus
  8. Yang angka 7 itu emang suka membayar segala sesuatu yang sudah mulai smooth. Duh enak banget si A, suaminya perhatian banget suka kasih hadiah, duh si B anak2nya pinter banget ya bla bla bla....ambyar deh. Beneran mba kudu bisa say to your self STOP COMPARING!

    BalasHapus
  9. Lebaran kingkong, langsung nyari kalendaaar yg ada lebaran kingkong hahahaha.
    aku setuju bangeeet mba, kudu kuat mental tapi yaudah pas mau nangis, gaskeun nangis. Pernah aku lagi lelah gitu nangis di motor, LOL karena selalu pakai helm untuk bisa nangeees, eh nggak deng.
    Asyiknya dipijat mba, mauu.. aku jadi ortu, belajar lagi mengenali diri sendiri kapan pas cranky, biasanya aku tanggalan mau haid, udah siap2 biar nggak sampai meledak

    BalasHapus
  10. Duh enakeeee punay langganan mbak pijat. DI sini pijate luaraaang hahaha :P Akhire pijet2am ma bojo dewe :P
    Iyaa setuju lha kudu kuat mental, kdng gak cuma ngadepin org luar, yg menantang ya ngadepin anak sendiri yaa.
    Tapi begitulah tugas ortu, wes alhamdulilah banget diamanahi anak berarti insyaAllah mampu mengarahkan anak ke jlan yg baik aamiin

    BalasHapus
  11. Ngomong ngomong soal pijat, udah lamaaaa sekali aku ga pijat. Langganan ilang euy nomornyaa. Tapi makasih udah mengingatkan mbaa

    BalasHapus
  12. poin terakhir sepakat, mbak.
    kalau udah mulai insecure itu tandanya aku kebanyakan lihat sosmed, haha. Time to stop.
    memang harus menjaga kewarasan dan kebahagiaan ibu yah supaya stay calm menghadapi anak.


    eh wait, ini kenapa blogmu jadi blogspot?

    BalasHapus
  13. Aktivitas Self care nya lucu juga nih terutama makan bakso sambil dengarin emak-emak ngerumpi hahaha. Apakah mengalahkan drama Korea Mbak?

    BalasHapus
  14. Aslii daah, punya bocil itu war biasaak rasanya. Saya lagi merasakannya nih. Kalau pas pulang kerja, anak maunya nempel. Saya ke kamar mandi aja, pintunya digedor-gedor.

    Biasanya kalau anak tidur, saya nonton sendirian boar gak stress..

    BalasHapus
  15. Jadi orang tua tuh emang gak pernah mudah ya, Mbak. Selfie care sejam tanpa anak dan ngelakuin hal yang disukai, kayanya bakal mantep banget

    BalasHapus
  16. Setuju banget mbak
    Jadi orang tua zaman now harus kuat mental
    Harus rutin me time,
    Me time ku nonton Drakor

    BalasHapus
  17. Hihii, ke warung bakso dan dengar ibu-ibuk yang ghibah curhat, jadi nemu ide bahan artikel nih mbak Nurul.

    Self care ku selalin merawat tanaman, asik loh ini bisa ngomong ke tanaman, ngelus2 bunga dan daun, jadi stress release. Atau jalan kaki tiap pagi, bertemu udara bersih karena belum ada motor lewat, seger buat tubuhku.

    BalasHapus
  18. Saya suka dengan Self Love nya. Saya sudah mulai melakukannya juga beberapa tahun belakangan ini. Dan ini membuatku jadi lebih tahan banting, haha.

    BalasHapus
  19. Mbak, anakmu berarti gen-z ya?
    Memanglah anak-anak gen z ini harus lebih ekstra perhatiannya, karena mentalnya gampang terombang-ambing. Kadang mikir juga ini gimana mental ortu mereka yaa buat ngadepinnya.
    Btw, pengen juga punya langganan kang pijet yang cocok deh. Aku masih nyari-nyari di sini haha.

    BalasHapus
  20. Iya lihat kehidupan orang lain di medsos itu ternyata kurang bagus buat kesehatan hati kita apalagi jadi bikin kita minder dan nggak bersyukur ya, suka banget caramu self love jadi pengen cari tukang pijat lulur deh

    BalasHapus
  21. Betul banget menjadi orang tua itu beraat apalagu di jaman sekarang. Ketika anak2 bayi kita di rempongkan dg suka begadang, mandi dkk serba kilat.

    Giliran dah gedhe mengontril pergaulan dkk (gusti ye i)

    BalasHapus
  22. Kelilingi dirimu dg hal yg kamu senangi.. suka banget sm ini mba. Mmg jd orang tua itu kudu sehat mental spy bs mencintai n menyayangi anak dg optimal

    BalasHapus
  23. Mbak aku kok jd kepengen pijetan abis baca poin pijet. Tapi emang self love gampang aja sebenrrnya ya dan bisa diagendakan rutin spy diri ni happy. Klo kita happy insyaallah anak2 jd happy n lebih terkendali ya

    BalasHapus
  24. naaah memang bener banget nih mba.. jadi ortu itu perjuangan dan harus kuat mental along the way. Makanya menjaga sanity dan balance of life itu penting banget

    BalasHapus
  25. Kalau aku ada tambahannya mba, marahlah ketika kamu ingin marah. Aku lagi difase lelah nih karena baru lahiran dan si kakak yang 3 tahun cemburu banget dengan adiknya. Kadang aku marah juga dengan kelakukannya

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dakwah ala Maher Zain

Bersyukur Meski (Tampaknya) Sedang Tersungkur

Berdaya dan Berkarya Bareng Komunitas IIDN