Takdir baik vs takdir buruk

 Halo, 

Saya kembali lagi ke blog ini. 

Sarana katarsis :D 



Belakangan ini, saya lumayan sering mengeluh, kalo hidup terasa sangat membosankan.

Ga ada yg bisa jadi bahan pamer *hakdesh* maksudnya yaaaa, kan kita lagi kejebak pandemi. jadi, praktis ga bisa ke luar kota/ luar negeri (walopun misalnya ga pandemi juga belum tentu trip ke mana-mana sih)


Nah, rupanya, keluhan saya tadi berbuah "sesuatu". 

Yap, ada "hadiah" yg saya terima di tahun 2021 ini. 

Hadiah quote in quote ya. 

Artinya, sebuah "teguran" dari Yang Maha Kuasa, kalo tidak sepantasnya saya mengeluh. Maka dari itu, saya dapat "hadiah" yang..... to be honest, bener-bener bikin saya laksana dihantam palu godam.... tapiii.. ga ada opsi lain, selain SABAR, IKHLAS, RIDHO, TAWAKKAL. 



Hadiah ini bener-bener spesial. 

Istimewa. 

Membuat saya udah ga sempat iri dengki dgn pencapaian orang lain. 

Membuat saya kudu fokus dgn diri sendiri. 

No more FOMO. 

Please welcome JOMO alias Joy of Missing Out!


Selamat "menikmati hadiah" ini, Nurul Rahma. 

Takdir Baik atau buruk itu hanya persepsi semata. 


Percayalah. Semua takdir itu baik. Baik dan membaikkan. 

Alhamdulillah 'alaa kulli haal 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bebek Sinjay yang Fenomenal

PONDOK DESA, Sajian Mak Nyus, dengan Nuansa Asri

Felix Siauw: Saya Striker, Istri Defender sekaligus Kiper