Aku Berguna Kok, Setidaknya buat Anakku

 Belakangan ini, terkadang saya diserang rasa "ga seberapa berguna jadi manusia" 

Hahaha, ternyataaaaaa sindroma kayak begini juga mampir di umur emak-emak jelang lansia, yes. 

Kirain pas jaman Quarter Life Syndrome doang 



Yang jelas, pasca pandemi tuh rasanya hidup jadi kayak apa yhaaaa, kurang greget? 

Hidup kayak kurang pencapaian duniawi gitu lho. 

Kayak banyak hal yg jadi kepending. 

Apalagi, kudu di rumah mulu kan? 

Akibatnya too much scroll socmed, dan yesss, jadi ngebanding-bandingin dengan hidup orang lain yang (nampaknya) jauuhh lebih enjoyable dan greget. 


Oh, well :) 


Tapiii, setelah kupikir-pikir, aku ini mungkin engga berguna untuk Perdamaian dunia, atau hubungan KorSel - KorUt yang lebih baik.... akan tetapiiii, daku berguna dan bermanfaat, at least, buat anakku. 


Iya dong. Siapa yang ngebangunin saban pagi? Masak-masak? Nyiapin bekal? Nyemangatin supaya mandi jebar jebur, siap-siap sat set wat wet? Ya emak kan? 



ok. 


Say it LOUDER: Saya BERGUNA untuk manusia lain 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dakwah ala Maher Zain

Bersyukur

Bersyukur Meski (Tampaknya) Sedang Tersungkur