Merasakan Sensasi “Miniatur Mekkah” dan Harmonisnya Multi-Etnis di Masjid Ampel Surabaya

 

Hari ini, saya ajak Anda semua untuk plesir (secara virtual) ke Ampel. Yap, sebagai lifestyle blogger  , sudah semestinya saya memperbanyak ulasan mengenai destinasi ciamik di kota pahlawan. Inilah kawasan di Surabaya yang identik dengan julukan “Kampung Arab”. Padahal sejatinya inilah kampung multi-etnis. Ada keturunan Arab, Tionghoa, Madura, Jawa dan etnis lainnya, yang hidup berdampingan di Ampel. Menunjukkan betapa harmonisnya warga Surabaya dalam menjalin interaksi antar sesama.

Tentu saja, destinasi utama yang kita tuju adalah Masjid Ampel Surabaya. Inilah tetenger (landmark) yang membuat kawasan ini terus dijejali wisatawan. Beribadah dalam suasana ala Arab, seolah-olah kita tengah berada di kawasan Makkah versi miniatur, tentu saja.



Masjid Ampel adalah masjid legendaris, banyak yang berbondong-bondong datang ke sini, utamanya bagi mereka yang tengah mengikuti tour/ziarah Wali Songo/ Wali Limo. Tentu kita tak bisa lepas dari sosok Sunan Ampel tatkala membahas seputar rumah ibadah yang legendaris ini. Beliau anggota Wali Songo, ulama penyebar Islam di Indonesia. Nama aslinya adalah Raden Mohammad Ali Rahmatullah, biasa disingkat Raden Rahmat. Masjid Ampel berdiri megah, namun lantaran kompleks pertokoan yang mengelilinginya, kita sulit melihat penampakan Masjid Ampel dari jalan raya.

Surabaya belakangan ini suhunya luar biasa panas kerontang. Dahaga dan terik terasa. Begitu masuk ke dalam masjid, Alhamdulillah…. Rasanya sejuuuk! Ini memang rentan embuat siapapun terjerat kantuk. Apalagi, siang bolong Ketika tengah berpuasa. Sempurna sudah, sebuah alibi untuk sejenak memejamkan mata.



Heyy, tunggu dulu! Tidakkah kalian terpukau dengan arsitektur Masjid indah ini? Masjid Sunan Ampel memadukan gaya arsitektur tiga kebudayaan, yakni Jawa Kuno, Hindu-Buddha, dan Arab (Islam). Atap dan sejumlah tiangnya terbuat dari kayu jati. Lantai masjid dilapisi marmer yang mampu mendinginkan suhu. Menurut keterangan warga lokal, ada cerita bahwa Masjid Sunan Ampel tidak mengalami kerusakan, walaupun saat itu tengah terjadi peperangan.

 

Adapun nilai-nilai Islam tampak pada desain bangunan. Terdapat lima gapura di sekeliling masjid, yang mana ini  melambangkan lima Rukun Islam.

Selaras dengan tradisi Islam dan Majapahit, ada nama khusus yang disematkan ke lima gapura tersebut, yakni:

(1). gapura peneksen (syahadat),

(2). madep (kiblat),

(3). ngamal (zakat),

(4). poso (puasa)

(5). munggah (haji).

 

 


 


 Simbol Harmoni Warga Surabaya

Surabaya adalah sebuah kota yang menjadi titik temu masyarakat multi-etnis.  Semuanya hidup berdampingan dengan damai. Menggapai rezeki tanpa harus main sikut sana-sini. Tentu saja banyak WISATA MENARIK yang bisa di-explore di kota ini. 

Berada di Kawasan Masjid Ampel, membuahkan rasa syahdu, tenang, magical, yang sulit diuraikan dengan kata. Saya merasa (seolah-olah) sedang berada di Makkah! Lantunan bacaan Al-Qur’an bertalu-talu dari segenap penjuru. Terlebih lagi, banyak pedagang yang menghadirkan barang mirip dengan aneka toko di Makkah! Momen Ramadan ataupun hari biasa, barang-barang khas Arab sangat mudah kita jumpai di sini. Kurma, air zam-zam, aneka tasbih, peci, sorba, gamis, celak (untuk mata) dan lain sebagainya. Beberapa jamaah haji/umroh, kalau mau cari oleh-oleh untuk sanak saudara, juga kerap mengandalkan pedagang di Ampel ini.



Memori tentang pasar seng Mekkah (buat yang haji zaman dulu), tiba-tiba berkelebatan di benak.

Murottal yang terus diputar di seluruh penjuru pasar. Wajah-wajah Arab para pedagang…. Dan (ini yang paling otentik) aroma mereka! Yap, sejumlah pedagang membalurkan minyak wangi khas Arab!

Aaahh, inilah Masjid favoritku. Yang legendaris di Surabaya, dan bisa (sedikit) mengobati rindu, akan kenangan berada di Makkah. (*)

Komentar

  1. duh, serasa jadi orang udik deh saya
    bolak balik ke Surabaya tapi baru tau ada destinasi sekeren ini
    Harus dibookmarks nih agar lain kali ke Surabaya bisa ke sini juga

    BalasHapus
  2. Wah ... ternyata ada destinasi sekeren ini, padahal rumah mertua aku di Surabaya loh .... next kalo main ke rumah mertua di Surabaya pengen mampir akh ....

    BalasHapus
  3. Destinasi yang menyenangkan ya mbak, berlibur sambil beribadah apalagi di dukung dengan adanya sensasi miniatur Mekkah ya, semakin happy
    Salam: Dennise Sihombing

    BalasHapus
  4. Kangen banget sama Masjid Ampel.
    Rasanya kalau ke area Masjid Ampel itu menggembirakan. Selain ramai dan religius, juga ada makanan khas Arab yang enaaakk enak.

    BalasHapus
  5. Aku kemarin ke Surabaya gàk mampir ke Kawasan Masjid Ampel padahal Dan kepingin bnget mampir.. tapi karena tugas ya... Tinggal disana berasa adem ya mba

    BalasHapus
  6. masya Allah, mengunjungi satu daerah dengan mengingat aroma khas di tempat yg dikunjungi jadi satu memori banget di ingatan ya Mba. Masya Allah masih ada yg bertahan sampai skrg

    BalasHapus
  7. Wah, Ampel ini ya mbak
    Dekat rumah masa kecil ku
    Kuliner di Ampel ini enak enak mbak

    BalasHapus
  8. Masyaallah ngomong ngomong soal mekkah aku blm pernah ke sana, semoga kesampaian ya teman teman semua aamiin

    BalasHapus
  9. Obyek ini sekilas muncul di lokadrama asli Surabaya, Lara Ati by Bayi Skak. Tapi di sana cuma digambarkan bagian depannya aja. Jadi ada gambaran lebih kumplit dengan baca reportase mb nurul deh..

    BalasHapus
  10. Masjid Ampel termasuk salah satu destinasi di Surabaya yang banyak dikunjungi wisatawan ya. Bagus dan terlihat bersih juga. Jadi inget dulu waktu SMA ada tour Wali Songo, kalo gak salah untuk pelajaran Sejarah waktu itu.

    BalasHapus
  11. Waaah jadi bisa banyak belajar tentang sejarah dan arsitektur bangunannya ya kalau berkunjung ke kampung Arab ini.

    BalasHapus
  12. Pernah dulu jaman bocah ke Ampel bagus ya ada wisata sejarah jadi pengen balik lagi saya ke Ampel

    BalasHapus
  13. aku belum sempat ke sini mba.. pasti menarik perhatian banyak wisatawan ya mba untuk mampir ke sini

    BalasHapus
  14. Aku belum pernah ke sini mbak, belum pernah ikut rombongan ziarah wali limo maupun wali songo. Padahal pengen banget juga merasakan kesejukan didalam masjid setelah kepanasan di luar, terterpa hawa surabaya yang panas

    BalasHapus
  15. Aku merasakan panas bgt di sinii.. gimana mba yaa di sana. Puanas pol SBY. Ku sabtu ini mau ziarah wali tapi Cirebon mbaa.. insya Allah. Pengin jg deh ke daerah Jatim belum pernah wisata rohani ksana. Dalam masjidnya mah adem ya mba. Masya Allah

    BalasHapus
  16. Aku belum pernah ke Masjid Ampel mbak tapi selalu baca beritanya kalau pas pada ziarah wali songo. Arsitekturnya menarik ya gabungan 3 nuansa gitu. Area jalan ke sana tampaknya ramai pedagang juga

    BalasHapus
  17. Pernah ke Jawa Timur tapi belum pernah ke Surabaya, insyaAllah moga umur panjang dan bisa shalat di Masjid Sunan Ampel ini, ingin merasakan sensasi miniatur Makkahnya di sana

    BalasHapus
  18. Wah berarti kalo ke Surabaya harus meluangkan waktu buat mampir ke Masjid Sunan Ampel yang super sejuk dan adem ini yah mbak, emang terlihat indah banget yaaah

    BalasHapus
  19. Jadi pengen ke sana lagi, dulu ke sana pas ikut rombongan ziarah wali songo. Ke Ampelnya malem2 gitu, tapi ttep memukau banget. Kalau mau lihat miniatur masjid Nabawi, main ke masjid Ar Rahman Blitar mba hehehe

    BalasHapus
  20. jadi kangen shalat di masjid ampel mbak dulujaman tinggal di sidoarjo kalo ke rumah sdara di ampel pasti mampir deh. banyak saudara yg tinggal di kawasan ampel jadi kami mampir shalat ke masjid trs kulineran dong hehehe.. masjid ampel tu adem padahal diluar udara surabaya puanas gitu ya

    BalasHapus
  21. Kangen ke Ampel dan mencoba beragam kuliner khas Arab yang menggugah selera. Apalagi pas bulan puasa, suasanya khas sekali.

    BalasHapus
  22. Wisata religi yang menyenangkan nih. Yang pernah ke sini baru bapak saya nih pas ikut ziarah wali songo.

    BalasHapus
  23. Ampel ini unik ya mbak
    Meski vibesnya ala timur tengah, sebenarnya warga disni sangat multietnis
    Aku yang lahir dan besar disini bangga dengan toleransi yang ada di Ampel

    BalasHapus
  24. masyaallah miniatur mekkah indah banget ya ini mirip ya sama vibes-nya ala timur tengah

    BalasHapus
  25. Aku loh ke surabaya udah beberapa kali tapi enggak pernah ada kesempatan berkunjung ke Masjid Sunan Ampel. Padahal selalu masuk daftar destinasi yang mesti dikunjungi. Baca cerita mba Nurul berasa diajakin kesana langsung

    BalasHapus
  26. Terakhir ke masjid sunan Ampel itu pas hamil tujuh bulan oleh Fahmi. Beneran suasana Pasar Seng sangat kental terasa di sana. Aih jadi kangen ke sana lagi nih

    BalasHapus
  27. Huwaaah kangen banget sama ampel. Lupa kapan terakhir ke sana. Emang di sana adalah salah satu destinasi wisata sekaligus religi yang terkenal ya mbak. Di sana juga beragam etnis kumpul. Gak pedi org Arab, Madura, Jawa bahkan Cina pun berjualan di sana kyknya. Moga nanti pas mudik bisa ke ampel lg aamiib

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallah typonyaaa
      Maksudnya #gak peduli #aamiin 🤣

      Hapus
  28. Pengen liat luaran gedung masjidnya mbak. Keren bgt kalo ke surabaya mampir ke sini juga. Bangunannya kaya akan nilai sejarah.

    BalasHapus
  29. Duuuh baca ini kog aku jadi malu, dulu berapa tahun tinggal di Surabaya kenapa ga pernah berkunjung ke masjid ini sama sekali ya. Padahal kan legend banget. Orang luar daerah aja udah ke sana, aku penduduk Surabaya saat itu aja malah ga ke sana sampai akhirnya pindah pun belum juga ke sana 😂

    BalasHapus
  30. Sukakk dengan bangunan masjid kuno, rasanya juga lebihh ademmm di hati. Aura masjid kuno beda, beberapa kali ke Surabaya malah blm sempet mampir kesini. (Gusti yeni)

    BalasHapus
  31. Masya Allah, aku auto nostalgia mbak. Dulu waktu kecil sering banget diajak alm abahku wisata religi kesini. Yang paling suka kalo mampir di deretan penjual pasti beli baju, kurma, tasbih sama siwak

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dakwah ala Maher Zain

Bersyukur

Bersyukur Meski (Tampaknya) Sedang Tersungkur