Babeh Street

 Dua kali saya ke Babeh Street Cafe dalam kondisi yang kurang prima. Bukaaaan, ini bukan masalah kantong :-P

Melainkan, salah bunda mengandung timing. Setiap ke Babeh Street selalu kekenyangan.

Yang pertama, saya ke sana dalam kondisi perut kekenyangan habis acara mantenan di Makodam.

 

Masuk ke kafe ini, wikssss... yang terbayang adalah keunyuan dekor Babeh Street. Selfie-selfie-selfie everywhereeee...!

 Lihat deeeeh, di sekujur penjuru kafe lengkap kap dengan dekor yang unyu. Gemessshhh banget dengan warna pastel yang beneran ciamik.

Ada ayunan yang jadi pencuri perhatian para dedek ABG.

  


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dakwah ala Maher Zain

Bersyukur

Bersyukur Meski (Tampaknya) Sedang Tersungkur