Mendadak ABG

Ini tim Media NH


Salah satu yang paliiiiing gue senengin dari kerja di Nurul Hayat adalah: I can write ALL DAY LOOONGG.
Yo'ai bro, sepanjang hari, kerjaan gue adalah mantengin laptop mulu. Palingan gue geser pantat pas lagi mau ke toilet, atau mau sholat, atau makan (kalo kagak puasa).

Sisanya?
Ya ngadep laptop. Embuh itu untuk ngetik artikel, browsing, liatin youtube, twitteran, ngeblog, atopun ketiduran *cekakakakkkka*
Atau kombinasi semuanya. )((*&^$^^(

Nah, apa aja yang gue tulis?
Buanyaaaakkk!

Sekedar informasi aja nih ya, Media NH itu membawahi 3 (TIGA) majalah sekaligus. Dan, gue terlibat di KETIGANYA. Yep. KETIGANYA.

Ketiga Majalah itu:
1. majalah  Nurul Hayat.
2. majalah NH News
3. majalah ANAS

Kali ini gue mau crita soal Majalah Nurul Hayat dulu aja yak. Ini nih majalah yang dinantikan sejuta umat. *lebay* Tapi, beneran loh. Banyak para pembaca yang sudah gelisah-merana-gundah kalo sampe tanggal 10 mereka belum bersua dengan majalah kesayangan ini. Termasuk gue. Iyeeee, dulu gue kan donatur gitu, di Yayasan NH ini. Trus, skenario perjalanan hidup dari Yang Maha Kuasa membawaku 'terdampar' di sebuah kapal bernama NH. *tsaaah*

Nah, konten majalah ini dari sononya (sejak sebelum gue gabung loh yaaa...) udah memukau banget. Tim penulisnya itu bisa bikin kita tersenyum, tertampar, ter#hakjleb, sekaligus termehek-mehek dalam satu waktu. Giling, daaahh! Mereka bisa mengemas beragam artikel keagamaan, jadi amat-sangat-enak dibaca. Yahud!

Udah gitu, lay-outnya juga menarik bangets. Kalo kita udah baca satu rubrik, rasanya pengin segera baca rubrik-rubrik yang lain. Sumprit!

Alhamdulillah, sebuah keberuntungan yang luar binasa, gue bisa gabung jadi awak redaksi di sini. Apa sajakah yang gue tulis?
- Naskah Silaturrahim --> ini adalah SMS, email, komentar, endebrai-endebrai yang masuk dari para pembaca yang budiman. Iyalah, yang biasanya meluangkan waktu buat kasih feedback ke redaksi pasti orang-orang yang berbudi luhur. Mereka rela mengorbankan duit pulsa SMS buat sekedar kasih apresiasi ke redaksi. Baca SMS mereka bikin idung kita kembang kempis loh. Mayoritas sih, bunyinya: "Alhamdulillah... hati saya gerimis baca naskah di majalah NH...." "NH sebuah hidayah yang dikirimkan Allah buat saya..." "Berkat NH saya sekarang rajin sholat dan insyaAllah gemar sedekah..." Kind of it lah!!

Duh, mugi-mugi Allah selalu jaga hati kita supaya kagak sombong yak. Sometimes, bersyukur-berbangga-bersombong, batasnya tuipiiiisss bangets.

- Naskah Inspirasi Keluarga --> ini profil manusia yang insyaAllah bisa menginspirasi gitu deh. Yang pernah gue wawancara macem2 sih, Syeikh ALi Jabir, Maher Zain (aaaakkkkk) Fadly eks Padi, Asma Nadia, dll.

- Naskah Kisah Hidayah (Mualaf story) --> ini paliiiing ngeselin. Bosen gue, wawancara kisah-kisah orang yang convert ke Islam. Abis, cerita mereka monotoooon. Kagak ada tantangannya gitu. "Ya, saya pindah ke Islam karena nikah dengan orang Islam...." Period. Grrrrrrrhhhh, pengin jambak-jambak rambut sendiri deh, rasanya. Mbok ya, kalo punya kisah hidup itu yang rada fenomenal, kontroversial, dan aktual gitu loh.

- Naskah Islam Gue Banget --> Saatnya jadi alay dan ber-ABG ria!! Di sini gue bisa menceramahi para pembaca dengan style yang soooo... me. Pake lo-gue gitu. Tsaaah, pongah kan! Padahal, sehari-harinya, gue kan sopan santun, rajin menabung dan tidak sombong yak. Hwahahaah.... Eh, kalo mau baca beberapa naskah yang pernah dimuat di rubrik ini, jangan malu buat namu ke : islamguebanget.wordpress.com

- Naskah Cerita Remaja --> Sebenarnya yang bertanggungjawab untuk ngisi nih rubrik adalah ENCUNG. Tapi, dengan tanpa tanggungjawab (aduh, belibet banget sih, kalimat ini?!?!) si Encung malah lempar handuk dan meninggalkan gelanggang. Gue dah, yang ketiban sampur buat gantiin doi. Ya naseeebbbb!

Masalahnya, si Encung tuh lucuuuuu banget. Sementara gue kan sarkas. Gue gak ada lucu-lucunya. Sekalinya pengin nglucu, jatuhnya jadi jahat abis. Ya itu tadi, sarkas. Kagak bisa membangkitkan tawa membahana.

Nah, ini nih yang bikin gue agak 'depresi'. Pembaca rubrik ini mayoritas anak-anak muda, yang mengharapkan penyegaran dalam hidup. Encung bisa bikin mereka ketawa sekaligus berkontemplasi. Encung bisa bikin mereka terpingkal sekaligus menyesal. Tobat. Merasa bersalah. Mohon ampun pada Allah. Dan jadi orang yang lebih bener.

Gue??!?!?!?

Aduuuuh, beban banget!!

Makanya, nih naskah seringnya cuman ngendon di otak doang. Gue udah punya sih, gambaran ceritanya, tokoh-tokohnya, konfliknya, dll. Tapiiii... begitu ngadep laptop, daaaanggg! Gue jadi mendadak bego!

Gue coba menggali sisi ABG yang gue punya. Sometimes it works, tapiii seringnya malah jadi ABG Tua... Cintamu Smakin Gila.... *lah, kok malah dangdutan?*

Kalo udah 'deadlock' kayak begindang, gue mlipir aja. Ambil air wudhu. Wudhu dah :-)
Kadang sambung dengan sholat sunnah atau tilawah.
Inspirasi dan kekuatan untuk menulis itu datangnya dari ALLAH.
Jadi, "mengadu"-lah ke Dia.
InsyaAllah, bakal ada jalan keluar yang terpampang nyata di depan mata.

PS: O iya, selain rubrik-rubrik di atas, gue juga wajib buat nulis di rubrik: Rehat, Kisah Hikmah, Islam dan Sains, trus nagih2in tulisan ke Ustadz Abdurrahman Navis buat Konsul Ulama; nagih2 tulisan ke mbak Noe (Humas RSI Jemursasi) buat rubrik Konsul Dokter; nagih2 tulisan ke mbak Hani Fatma Yuniar pengisi rubrik SAKINAH, trus bikin "Dari Redaksi" dan "cover story".

Superb :-)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bebek Sinjay yang Fenomenal

PONDOK DESA, Sajian Mak Nyus, dengan Nuansa Asri

Felix Siauw: Saya Striker, Istri Defender sekaligus Kiper