Mitra Sambat

 

Masih Pakai Diary buat Curhat?

Huummm, kalo saya sih udah engga.

Sehari-hari curhatnya di atas sajadah *slepetin mukena 😊

Yaaa, tentu saja, seiring bertambahnya usia (alias makin tuweekk) Alhamdulillah daku terpanggil buat dzikrul maut. Sudah pasti, curhat ke Sang Maha Sutradara Kehidupan adalah jalan terbaik. Rahasia engga bakal bocor, hati makin tenang, dan insyaAllah bakal ada solusi/ jalan keluar dari arah yang tidak disangka-sangka, aamiiinn.

 


Duluuuu banget, jaman masih muda belia tralalaaa, ya aku suka curhat-curhat nulis di diary gitu.

Tapii, seiring berjalannya waktu, kayaknya udah MLZ lah buka buka diary dan nulis secara manual. Walaupun belakangan ini juga lagi happening bullet journal, tapi embuh yaaa, kok ngga bikin aku kepengin ikutan jugaaak. Duluu, sempat ada wacana bikin semacam GRATITUDE LIST JOURNAL, maksudnya ya biar aku bisa mindfull trus nge-list apa aja sihhh hal-hal baik yang aku dapatkan per hari. Hal hal recehh bin simpel wae rapopo. Tapi embuh, kok sampai sekarang ngga ada wujudnya tuh si gratitude list hanya WACANA FOREVER wakakaka.

Kalo sekarang, misal mau curhat ke makhluk, maka pilihanku adalah:

(1). Cerita ke bojo

Yepp, bojoku itu pendengar yang (lumayan) baik. Kalo aku merepeett curhat ina inu itu itu blethaakk bleguuuk kaing kaiiingg, blio mendengarkan dengan posisi sikap sempurna 😊 Ya, pokoke (tampak) mendengarkan dengan seksama. Perkara masuk kuping kanan, keluar kuping kiri, itu lain cerita :P

Nah… karena ‘gampil lupa’ is his middle name, jadi aku ga perlu terlalu kuatir, apabila nanti ceritaku bocor ke mana-mana. Karena blio juga tipikal suami yang kicep alias kalo ngomong seperlunya aja sik. Yo wis lah, yang penting aku punya TRASH BIN BERJALAN kalo mau curhat kudu cuss ke mana, wkwkwkw.



(2). Ibu Mertua

Hahaha, ini rada kocak ya, karena biasanya mantu perempuan kan ALERGI kalo curhat ke ibu mertua. Alhamdulillah bangettt, saya dapat anugerah warbiyasak karena ibu mertuaku bukan tipikal buMer ala sinetron indosair

Blio tuh tipikal perempuan yang sabar, tekun, telaten, ridho dengan apapun kenyataan hidup. Dan (kayaknya) malah sukaaakkk kalo aku ngecepret cerita macam-macam. Kalo aku diem aja pas makan, BuMer suka nanya-nanya siihh, kemaren ada kegiatan apa dll dst. Jadinya aku cerita ngalor ngidul ngetan ngulon ra uwis uwis 😊 kadang sharing seputar IDE BERMAIN juga untuk anak-anak 

(3). Mbak Avy

Haha! Bisa dibilang mba Avy ini “mbak ketemu gedeeee”.

Kami kenal lantaran sama-sama berkiprah di kancah blogging dan Kompasiana. Beberapa kali meet up di Surabaya, ehhh….. Allah ternyata memperjalankan kami berdua untuk plesirrrr bareng ke berbagai destinasi: Jogja, Solo, Banyuwangi, Jakarta, Bojonegoro, dan insyaALLAH semogaaaaa kita bisa umroh bareeengg ya mbaaaa.

Mba Avy ini enakeun bangettt kalo jadi temen curhat. Apalagi kalo curhat disambi kulineran. Biasanya kami meet up di cafe murah meriah dekat rumah. Atau sekalian janjian ke mall sejuta umat Royal Plaza. Trus gaskeuuunn, mau cerita apa aja mahhh silakaaan :) 

Mba Avy juga engga bocor, Rek. Doi bisa menyimpan semua curhat colongan yang aku gelontorkan dengan semangat perjuangan 😂

 Kalau ada masalah APAPUN, aku sharing ke mba Avy dan doi akan menyimak dengan seksama, engga judging ina inu. Pokoke assoy gebooyy dah. Alhamdulillah, maturnuwun sangettt ya Allah.... saya dapat sohib plekkk kayak mba Avy ini adalah anugerah dan treasure bgt in my life. 

(4). Curhat ama Kucing 

HAHAHA! Memang orang-orang yang piara hewan tuh kadang "unik bin nyentrik" (atau bisa dibilang rada aneh). Kan namanya manusia belum tentu ready 24/7 untuk dicurhatin yeee. Bisa jadi, sohib kita lagi ada masalah juga dalam hidupnya, ya mana tegaaaaa mau nambah-nambahin problema berupa curhatan kita

So, kalo dilanda bingung mau curhat ama siapa, biasanya saya "ngobrol" ama kucing deh. Hamdalah, saat ini di rumah ada dua kucing yang dengan setia mau menemani saya dalam suka maupun duka *heleehhhh

Jadinya ya Alhamdulillah..... tuh kucing bisa dijadiin mitra sambat. 

Ya walopun respons mereka paling cuma "miauuuuww miauuwww" dahlah anggap aja itu love languange ala kucing wkwkwkw

(5). Curhat ke Anak 

Ini pastinya untuk masalah yang enteng enteng aja sih. 

Contoh "Aduuuhh, ibuk tadi khilaf deh, beli sabun di Indomaret kena harga 24 ribu, padahal di Superindo lagi promo cuma bayar 18 ribu...Next time, Ibu mau pantengin bener-bener dah info promo enihhh."


Nah, semacam itu tuh. 

Jangan curhat hal-hal yang dirasa PENTING BANGET karena ya anak tetaplah anak. 

Belum siap untuk menerima/ mendengar polemik krisis orang dewasa. Eh, ini menurut akuuu yak. 

Bisa jadi emak-emak lain punya pendapat berbeda monggo monggo aja. 


Curhat ke anak, somehow sekedar ngasih tau aja siiik, kalo dalam hidup pastinya ada beberapa hal yang nggak sesuai ekspektasi kita, and it's fine 

Anak juga (sedikit) belajar tentang bagaimana handling kesulitan / tantangan dalam hidup. Karena gimanapun juga, mereka harus paham kalo hidup engga mulus mulus aja ya kan.  




Nah, sekarang gentian teman-teman yang cerita deh. MITRA SAMBAT kalian (si)apa?

Masih demen curhat di buku diary, kahhh?

 

 

 

 

 

 

 

Komentar

  1. aku tuh yg waktu muda hobby banget curhat lewat diary..sampai awal2 masa kerja klo ga dalah msh punya diary.. hm, itu mgkn krn aku jarang nemu tempat curhat yg nyaman yg berbentuk manusia..ahha.. klo skg sih..sdh ga ada diary..plg curhatnya di blogpost eg..diary online dong! haha.. nggak ding..sdh jarang curhat kok aku..

    BalasHapus
  2. Bahagia banget, punya keluarga yang supportif. Apalagi bisa akrab dan curhat dengan mertua, sungguh sangat jarang apalagi di jaman now, hehe.

    BalasHapus
  3. aku dari dulu sampe sekarang masih curhat ke diary, tapi bedanya sekarang diary aku lebih ke bullet journal yang banyak gambar dan hiasannya wkwkwkk

    BalasHapus
  4. Capek kalau harus curhat ke buku diary, capek nulisnya mbak hehehe.... paling curhatnya sama Allah sambil nangis hiks...karena hanya Allah lah yang seratus persen bisa menyimpan semua rahasia dan uneg-unegku.

    BalasHapus
  5. Jadi inget sama ibu mertuaku yang super baik, aku deket sama beliau, orangnya perhatian banget dan asyik buat diajak ngobrol...

    BalasHapus
  6. Aku pribadi lebih memilih self talk dan ngobrol sama suami ketika di perjalanan pulang (saat lagi bawa mobil ini mah...) karena perjalanan pulang pergi juga lumayan banget durasinya.
    Tapi kadang waktu 1 jam di perjalanan itu nggak cukup utk mengeluarkan semua cerita dalam 1 hari, haha

    BalasHapus
  7. Dulu diary-ku digembok saking takutnya ada yang baca pas aku sekolah hehe. Tapi enak loh curhat sama diary tuh, aman ga akan ada yang bocorin rahasia

    BalasHapus
  8. wah seru banget ya mba bisa curhat ke mertua, di Indonesia kayanya jarang deh tipe mertua asik kaya gitu, jadi kitanya bisa tetap waras ya karena bisa curhat

    BalasHapus
  9. Hahahaha mitra sambat. Aku sih ke suami banyaknya. Terusnya ke anak-anakku yg udah gede. Yg cewek dan yang cowok. Meski gak ngasih solusi, setidaknya bikin hati plong. Kalo soal perblogan da job, aku biasanya sambat ke Echa. Hahahaha.

    BalasHapus
  10. Jaman remaja curhat ke buku diary. Sekarang untuk curhat serius aku pilih suami yang menjaga rahasia istrinya pastinya. Kalo ke mertua curhat santuy aja, nggak yang butuh jawaban serius

    BalasHapus
  11. Judulnya lucu, Mitra Sambat. Kalau aku masih sampai sekarang sambatnya ke jurnal (nulis diary), karena nggak cuma sambatan sih. Kadang pas nulis diary malah muncul ide-ide baru gitu. Kalau untuk teman cerita, ke Pewe ya udah tentu, wong di rumah cuma berduaan. Ke anak lanang jarang, lebih banyak dengerin cerita dia. Ke siapa lagi ya? Papa paling. Cuma yang krusial dan bakal bikin ortu kepikiran, biasanya nggak diceritain aja

    BalasHapus
  12. Ngobrol sama kucing memang seru kak, soalnya waktu daku kuliah suka ngobrol sama meong, dan serasa didengerin gitu hehe

    BalasHapus
  13. Hahaaaa, iya nih jamannya pernah muda curhatnya di diary lalu digembok. Aku tipe orang yang ga bisa curhat apalagi urusan personal pada manusia, entahlah. Hanya curhat pada secangkir Kopi, Alam, Allah selebihnya mewek, sisanya happy2 lagiihh.

    BalasHapus
  14. Yaaa...
    Aku sama banget sama kak Nurul.. Tapi aku masih jurnaling jugaa.. Mengingat kalo uda lama ga nulis nanti tulisanku jadi jelek, kan meng-sedih liatnya...

    Curhat memang liat-liat kasusnya sih..
    Apa yang mau dicurhatin dan bobotnya seberapa. Oh, tapi aku ada bedanya.. Aku ketambahan curhat ke masku. Masku ada 3, tapi yang paliing paling paling enak diajakin ngobrol ngalur ngidul tuh yang nomer 3.

    Jadi abis cerita, alhamdulillah plong seketika.

    BalasHapus
  15. Aku jarang ngobrol ma bumer haha. Ma buku ya jarang paling nanya kabar ajaaa. Seringnya ya curhat ma kocenk atau ma Tuhan pas sholat hahaha.
    Kalau ma kocenk tu kdng berasa dia ngei trus ndusel2 kita :D

    BalasHapus
  16. asyik banget ya Mbak, punya IbuMer yang sesupel itu, bisa diajakin curhat random apapun ya, jadi makin kompak nih dengan mertuanya kalau gini.
    hmmm, curhat sama kucing? hihih, aman sih ya emang, gak bakalan bocor itu curhatnya :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dakwah ala Maher Zain

Bersyukur Meski (Tampaknya) Sedang Tersungkur

Berdaya dan Berkarya Bareng Komunitas IIDN