Temanku Dulu Tak Begitu

"Begitu masuk umur kepala 4 tuh kayak apa yaaa.... ga ada semangat mengisi hidup gitu lho. Kayak udah stagnan? Udah bingung mau apa lagi, mau cari pencapaian macam apa lagi? Kira-kira aku kudu piye ya?"

Aku manggut-manggut sambil sok mikir ala filsuf. Curhatan sohib plek-ku ini kok yaaa ada aja. Doi memang udah masuk usia 40, dan kalo orang banyak bilang "Life Begins at 40", buat dese, justru berusia 40 itu stage of life yang amat bikin puyeng. 

"Aku sering lho dilanda kebingungan, semacam disorientasi gitu. Di masa muda, aku udah berusaha kerja keras, melakukan segala hal yang aku bisa. Ikut aneka kejuaraan, kadang sumringah ketika menang... di lain waktu rasanya nglokro waktu dinyatakan kalah, padahal udah ngerasa do my best! Umur 20-25 yaaa sempatlah keserang quarter life crisis... lalu terlewati dengan lumayan smooth.... masuk ke umur 30 okelah, life is good.... dan begitu masuk 40.... DHAAAANGGG.....! rasanyaaaa, aku auto berasa tuweekkk, tuwir banget kayak yang ya udahlah yaaaaa, umur segini mau kejar apalagiiiii?"



"Heh, umur 40 tuh terbilang muda, lho. Tau sendiri kan, kayak Colonel Sanders KFC, dia kan baru established resto ayam goreng fenomenal itu di usia 60."

"Yes, I know! Tapi itu kan the one and only Colonel Sanders. Doi memang kayak mirace gitu ngga seehhh bisa nemu apa passion dan talenta di usia tuwekk. Kalo aku, umur 40 aja udah berasa jompo abis. Kayak ngga ada gairah atau apalah apalah yang bisa membuat aku enjoy every step of life gitu lhooooo"

"Lo jarang piknik kali yaaa?"

"Yes, you know it right, aku emang jaraaangg banget traveling, apalagi tau ndiri sejak pandemi, aku lebih banyak di-kekep di rumah aja, ya ampuuunnn akoh bisa gendheng Rek.... beneran ga ada kesempatan buat plesir, keliling ke manaaaa gitu dah... boro-boro ke Eropa, cuma ke Malang atau Pasuruan aja kagak cooooyyyy"



Agak heran juga dengan perubahan perilaku, mindset dan pola pikir temanku ini. Dulu dia tidak begitu. Nggak tau sekarang kenapa kok bawaannya sambaaattt aja. 

"Coba kurang-kurangi gadget-an. Kadang kita tuh overthinking dan ngerasa lemas lunglai tak berdaya, manakala comparing hidup kita dengan orang-orang di socmed. Trus yaaaa itu..... Mungkin ada baiknya sesekali kamu plesir lahhh. Ajak anak dan suami untuk kemping, misalnya. Ga usah jauh-jauh. Ke Trawas atau Pacet Mojokerto aja udah lumayan kok. InsyaALLAH, kamu jadi bisa enjoy life lagiiii, bestie :)



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dakwah ala Maher Zain

Bersyukur Meski (Tampaknya) Sedang Tersungkur

Berdaya dan Berkarya Bareng Komunitas IIDN